Type Keyword(s) to Search
Harper's BAZAAR Indonesia

Mengapa Hanya 7 Perempuan yang Pernah Dinominasikan untuk Kategori Sutradara Terbaik?

Melihat disparitas gender pada acara penghargaan Oscar, sekaligus delapan sutradara perempuan yang patut Anda ikuti.

Mengapa Hanya 7 Perempuan yang Pernah Dinominasikan untuk Kategori Sutradara Terbaik?
Courtesy of BAZAAR US

Selama tahun-tahun awal Hollywood, ketika pembuatan film sebagian besar dilihat sebagai pekerjaan sampingan yang eksentrik, wanita adalah bosnya dan menghasilkan banyak uang. Tetapi ketika menjadi jelas betapa menguntungkannya bisnis itu, para laki-laki mulai mengambil alih. Pada akhir 1920-an dan awal '30-an, Hollywood beralih ke film bicara, industri sinematik berkembang pesat, dan wanita mulai tersingkir dari peran sutradara, penulisan skenario, dan produksi yang dibayar lebih baik. Beberapa orang yang berhasil tetap berada di atas (seperti aktris dan produser Mary Pickford, yang membantu mendirikan Motion Picture Academy) dianggap sebagai pionir dan pelopor. Mungkin, mereka hanya ingin melakukan hal yang mereka sukai, hal yang mereka kuasai, dan hal yang menghasilkan uang bagi mereka.

Baca juga: Sutradara House of Gucci Berbagi Kisah di Balik Layar yang Menarik tentang Adegan Intens Lady Gaga

Acara Academy Awards pertama kali diadakan pada Mei 1929, pada awal era ini, dan selama 47 tahun berikutnya, yang dinominasikan untuk Sutradara Terbaik hanyalah laki-laki. Lina Wertmüller memecahkan rekor itu ketika ia dinominasikan untuk film seninya pada tahun 1975 bertajuk Seven Beauties. Sampai hari ini, hanya tujuh wanita yang pernah dinominasikan, dan hanya dua yang menang.

Setelah Lina, hampir 20 tahun berlalu sebelum wanita berikutnya dinominasikan: Jane Campion, untuk The Piano, pada tahun 1994 (penduduk asli Selandia Baru ini juga naik tahun ini untuk The Power of the Dog, menjadikannya wanita pertama yang dinominasikan dua kali). Satu dekade kemudian, Sofia Coppola dinominasikan untuk Lost in Translation pada tahun 2004. Kathryn Bigelow dinominasikan untuk The Hurt Locker pada tahun 2010 dan menjadi wanita pertama yang menang; Greta Gerwig menerima nominasinya untuk Lady Bird pada tahun 2018. Pada saat itu, lebih banyak wanita diberi kesempatan untuk memimpin film mereka sendiri—yaitu, diberikan uang dan izin oleh pria yang berkuasa—dan lebih banyak lagi yang melakukannya sendiri, terima kasih sebagian karena munculnya teknologi digital dan ledakan film indie.

Tahun lalu, Emerald Fennell dinominasikan untuk Promising Young Woman dan Chloé Zhao dinominasikan untuk Nomadland (dan menang—wanita pertama keturunan Asia yang melakukannya). Ini menandai pertama kalinya dalam hampir satu abad sejarah Oscar bahwa dua wanita dimasukkan dalam kategori Best Director.

Anda bisa berargumen bahwa nominasi ini menunjukkan bahwa segala sesuatunya membaik, meskipun sangat lambat, namun statistiknya masih mengecewakan. The ReFrame Stamp, yang mengeluarkan laporan tahunan tentang statistik pembuat film yang berfokus pada 100 film berpenghasilan tertinggi tahun ini, mencatat penurunan hampir 18 persen dalam jumlah film yang disutradarai oleh wanita pada tahun 2021. Hanya 14 dari 100 film teratas yang disutradarai oleh perempuan dan hanya empat yang disutradarai oleh perempuan kulit berwarna (turun 33,3 persen). Laporan tersebut juga menemukan lebih sedikit film dengan sinematografer wanita, komposer, dan supervisor VFX. Dan bahkan keuntungan yang dilaporkan terasa seperti lelucon: Sembilan film yang ditulis oleh wanita kulit berwarna meningkat 125 persen

Namun, ada ratusan wanita yang mengarahkan proyek yang dianggap sebagai bentuk provokasi, menghibur, dan layak mendapat ruang, bahkan jika mereka tidak diakui oleh Akademi atau menghasilkan jutaan dolar. Saat malam Oscar mendekat, mari kita alihkan fokus kita ke beberapa sutradara paling menarik di luar sana yang kebetulan juga perempuan, dimulai dengan delapan sutradara di bawah ini.

Dee Rees

Dee Rees

Dee Rees sebenarnya dinominasikan untuk Oscar — Skenario Adaptasi Terbaik, untuk drama Mississippi 2017, Mudbound — tetapi dia lebih tertarik untuk menulis ulang aturan Hollywood daripada memainkannya. Dee menjadi terkenal pada tahun 2011 ketika filmnya Pariah, tentang seorang remaja Brooklyn yang diam-diam menjelajahi identitas gaynya, menjadi hit indie yang luar biasa. Sejak itu, dia telah melakukan segalanya mulai dari mengarahkan mini seri perang yang akan datang Masters of the Air dan opera futuristik The Kyd's Exquisite Follies hingga menulis film horor lesbian bersama istrinya dan membuat novel grafis fiksi ilmiah yang pada akhirnya akan dia adaptasi untuk layar.


Geeta Patel

Geeta Patel

Geeta Patel selalu ingin terhubung secara emosional dengan penonton, apa pun alirannya. Dia saat ini mengadaptasi Meet the Patels, film dokumenter autobiografi lucu yang dia buat bersama saudara laki-lakinya pada tahun 2014, menjadi sebuah film layar lebar. Dia mengarahkan begitu banyak acara TV hebat seperti The Mindy Project, Superstore, serta The Great. Sulit untuk mencantumkan semuanya di sini, tetapi perlu disebutkan bahwa dia dipekerjakan untuk House of the Dragon, prekuel Game of Thrones.


S.J. Clarkson

S.J. Clarkson

SJ Clarkson memiliki keuntungan bekerja di kedua belah fokus. Ia ikut menciptakan Mistresses hit Inggris, yang diambil untuk adaptasi Amerika oleh ABC. Baru-baru ini, dia menyutradarai setiap episode mini seri Netflix Anatomy of a Scandal yang dibintangi Michelle Dockery dan Sienna Miller. Penghargaannya termasuk beberapa pertunjukan terbesar dan terbaik di zaman kita seperti Succession, Orange Is the New Black, Vinyl, Ugly Betty, Heroes, Dexter, dan baru-baru ini ditunjuk untuk mengarahkan Madame Web, bagian dari alam semesta Spider-Man, untuk Sony.


Eliza Hittman

Eliza Hittman

Eliza Hittman adalah salah satu dari segelintir penulis saat ini yang bersedia menunjukkan kebenaran murni tentang kaum muda, khususnya wanita muda. Dia muncul di kancah film indie dengan drama Sundance Beach Rats dan memimpin film Never Rarely yang diakui secara kritis, sebuah film yang membahas secara terbuka dan terus terang pengalaman aborsi wanita. Selanjutnya, dia akan menjadi produser eksekutif dan menyutradarai beberapa episode serial kejahatan baru Peacock, A Friend of the Family, yang dibintangi oleh Anna Paquin.


Stella Meghie

Stella Meghie

Debut Stella Meghie adalah film 2016 Jean of the Joneses, sebuah drama keluarga yang dibintangi Taylour Paige, yang ia tulis dan sutradarai. Tahun berikutnya, dari semua film yang dibiayai oleh studio-studio besar, film layar lebar keduanya, Everything, Everything, adalah satu-satunya film yang dibuat oleh sutradara wanita kulit hitam. Dan sekarang, dia bergabung dengan Walt Disney Animation Studios sebagai sutradara dan penulis serial animasi Tiana, yang akan dirilis di Disney+ pada 2023. Tujuannya untuk menceritakan kisah-kisah kulit hitam, dan khususnya kisah-kisah perempuan kulit hitam, menjadikannya bagian penting dari gelombang baru ini. pembuat film.


Ellen Kuras

Ellen Kuras

Ellen Kuras baru saja menerima American Society of Cinematographers Lifetime Achievement Award untuk karyanya pada film-film seperti Eternal Sunshine of the Spotless Mind dan A Little Chaos. Kariernya sebagai sinematografer telah memberinya wawasan unik sebagai sutradara. Dia selalu berkecimpung dalam pembuatan film, termasuk dengan film dokumenter nominasi Oscar The Betrayal. Tetapi selama enam tahun terakhir, dia telah mengumpulkan kredit penyutradaraan TV yang hebat seperti Ozark, The Umbrella Academy, dan Inventing Anna, dan sekarang dia siap untuk mengarahkan film biografi koresponden perang Lee, yang dibintangi Kate Winslet.


Lulu Wang

Lulu Wang

Lulu Wang membuat The Farewell pemenang penghargaan pada tahun 2019, yang memamerkan kemampuannya yang cekatan untuk menyatukan komedi dan drama dalam satu film. Sekarang, dia menunjukkan dan mengarahkan Ekspatriat untuk Amazon Studios dengan Nicole Kidman, dan memproduksi dan mengarahkan fitur yang belum diberi judul, terinspirasi oleh Like Father, Like Son karya Hirokazu Kore-eda.


Tig Notaro

Tig Notaro

Tig Notaro dikenal dengan gaya khasnya yang datar, yang menginformasikan tulisan, akting, dan komedinya. Perspektifnya sebagai bagian dari komunitas LGBTQ cocok untuk pengisahan cerita yang sangat dibutuhkan, seperti fitur pertamanya, Am I OK?, komedi romantis yang dibintangi oleh Dakota Johnson dan Sonoya Mizuno, yang ia sutradarai bersama dengan pasangannya, Stephanie Allynne, dan memulai debutnya pada Januari lalu.

Baca juga: Mengapa Begitu Banyak Orang Terobsesi dengan Serial Televisi "Succession"?

Serial Televisi 'And Just Like That...' Dipastikan akan Kembali untuk Musim Kedua!


Penulis: Valentina Valentini; Artikel ini disadur dari: BAZAAR US; Alih bahasa: Aleyda Hakim; Foto: Courtesy of BAZAAR US