Type Keyword(s) to Search
Harper's BAZAAR Indonesia

Mengapa Begitu Banyak Orang Terobsesi dengan Serial Televisi "Succession"?

"Saya akan menggiling tulangnya untuk membuat roti."

Mengapa Begitu Banyak Orang Terobsesi dengan Serial Televisi "Succession"?
Courtesy of Bazaar UK

Meskipun lebih agresif dalam konten dan pengiriman pesan moral daripada rata-rata ancaman ayah dan anak Anda, keseruan Succession tidak akan gentar. Murid yang rajin dari serial televisi drama komedi hitam Jesse Armstrong terbiasa dengan penghinaan keji yang dibungkus dalam bahasa keji, akan memecahkan sebagian besar keluarga dan diteruskan dengan keluarga Roy sebagai "piring berbagi".

Baca juga: Sara Gay Forden: Fakta Tragis Tentang Pembunuhan House of Gucci

Secara spekulatif, kasih sayang yang jahat tersembunyi di balik bahasa yang kotor, tanpa filter, dan memang, agak lucu, memicu keluarga fiksi yang sangat kuat, serta sangat tegang ini. Setidaknya dalam konteks survival of the fittest, seorang tycoon media dan patriark, Logan Roy, tampaknya menjalankan bisnis dan keluarganya dengan kata sederhana, "Life’s... a fight for a knife in the mud". Upayanya untuk mencengkeram kekuasaan dinasti, ketika pertanyaan tentang penggantinya muncul dan kesehatannya memburuk, menetapkan alur cerita kepada satu bagian yang memberontak, dua bagian yang mendebarkan, di mana politik keluarga dipompa oleh uang, kekuasaan, publisitas, dan keserakahan.

Courtesy of Bazaar UK
Courtesy of Bazaar UK

Mungkinkah itu kejutan keakraban (selalu dalam konteks yang kurang eksotis), atau kesempatan untuk mengintip ke wilayah yang tidak disensor, menyaksikan keluarga-keluarga kaya yang tidak masuk akal ini berebut kesetiaan yang rapuh dan mau tidak mau merusak diri sendiri, yang memberikan kualitasnya seperti kafein?

Di mana pun moral penonton dan bagian yang mereka pilih, campuran beracun dan kekuatan kesetiaan gaya mafia dalam menghadapi kesulitan dan persaingan Machiavellian atas nama pelestarian diri, tampaknya membuat kita semua terpikat. Pasti ada lebih dari sekadar setelan tajam Shiv atau lelucon Roman yang beramai-ramai di belakang emigrasi massal yang luar biasa ke Now TV untuk bantuan ketiga dari drama keluarga Roy, bukan?

Mari kita lihat persaingan saudara kandung antara Kendall (Jeremy Strong), Roman (Keiran Culkin), Shiv (Sarah Snook), dan Conor (Alan Ruck). Faktanya, mari kita singkirkan Conor dari persamaan seperti yang tampaknya dilakukan keluarganya, bersama dengan leluconnya (yang mengkhawatirkan) tentang mencalonkan diri sebagai Presiden (kepala perusahaan).

Courtesy of Bazaar UK
Courtesy of Bazaar UK

Aksi tajam Kendall, Shiv, dan Roman sangat didorong oleh ayah mereka. Dibutuhkan karakter tertentu untuk mempermainkan anak-anak mereka dengan darah dingin, tetapi kami dibuat untuk percaya bahwa ini hanyalah program pelatihan Logan, semacam audisi untuk tahta yang menjalankan raksasa media globalnya, Waystar Royco. Dan itu membuat acara televisi yang memikat dan gemilang, jenis yang telah kita lewatkan sejak The Thick of It atau beberapa seri pertama House of Cards.

Mengapa? Karena perselisihan sepele yang menyedihkan, yang mengganggu sebagian besar keluarga diledakkan menjadi liar, terkadang proporsi global oleh kekayaan dan kekuasaan yang mengerikan. Argumennya mungkin akrab, hinaannya lucu, tetapi ancamannya jauh lebih tinggi. Kecemburuan dalam keluarga "normal" mana pun adalah rintangan untuk kepentingan miliaran dolar di keluarga Roy'.

Lihat penerimaan Shiv tentang Kendall setelah tindakan Yudas yang dirasakannya terhadap ayahnya, secara terbuka menyiarkan kesalahan perusahaan dan moralnya, "Inilah, pria kecil yang memulai perang besar ini." Kebenaran yang lucu, dan agak menyedihkan dari komentar sinis ini adalah fakta bahwa keluarga paling berpengaruh di dunia membawa permusuhan dan rasa tidak aman mereka ke ruang rapat, atau bahkan, sebagai kisah seri ketiga, ke Oval Office. Namun, apa yang segera kita pelajari adalah bahwa tidak peduli seberapa merusak aksi mereka, atau betapa terasingnya mereka, kehidupan keluarga dan perusahaan mereka telah menjadi satu, dan pada akhirnya tidak ada jalan keluar.

Perilaku kekanak-kanakan sebagian besar keluarga dewasa hadir secara eksklusif pada Natal, memiliki waktu tak terbatas untuk tumbuh seperti jamur dalam rumah tangga Roy, "Oh, inilah, pencari perhatian". Ocehan tak berujung Roman adalah teladan dalam hal ini, "Teman Anda tidak menyukai Anda boo-hoo, boo-hoo dan ayah ingin memecat Anda woo-hoo, woo-hoo." Ini adalah kutukan yang mungkin hanya dapat diterima oleh keluarga kerajaan dari Eropa Abad Pertengahan atau kelompok suku otoriter.

Courtesy of Bazaar UK
Courtesy of Bazaar UK

Tema lain yang lebih membingungkan yang tampaknya bertanggung jawab atas sifat aditif Succession adalah sifat mikro-makro dari penyakit yang menimpa keluarga Roy, dan bagaimana hal ini terjadi dalam konteks masyarakat yang lebih luas.

Ambil upaya Shiv sebagai seorang perempuan untuk dianggap serius sebagai penerus oleh ayah dan keluarganya. Ini adalah wilayah yang akrab bagi sebagian besar perempuan, meskipun seksisme mencolok Roy menawarkan wawasan murni tentang konglomerat keluarga ini, yang struktur patriarkinya tidak terkendali, begitu lazim dalam kehidupan keluarga tradisional. Meskipun fiksi, dibutuhkan sedikit imajinasi untuk melihat seberapa jauh perempuan masih harus melangkah dan seberapa dalam chauvinism berakar dalam budaya barat dan jiwa domestik, yang sayangnya bagi Shiv, berfungsi ganda sebagai tempat kerja. Kami bahkan melihat Tom mencoba menggunakan Shiv, istrinya, untuk melahirkan seorang anak dan memberinya beberapa chip untuk dimainkan ketika ia takut ia akan dipenjara karena kejahatan perusahaan. "Saya tidak ingin menjadi inkubator Anda," jawabnya. Shiv tahu betul bahwa sikap moral tidak akan membuatnya dihormati di keluarga ini, dan ia harus memainkan tangannya dengan dasar yang sama, semangat penuh (dan bahasa yang sama) seperti saudara laki-laki dan ayahnya.

Courtesy of Bazaar UK
Courtesy of Bazaar UK

Lalu ada kebenaran yang terdokumentasi dengan baik dan tidak menyenangkan bahwa keluarga-keluarga ini merupakan saluran belakang kekuasaan yang tampaknya melewati demokrasi, atau dalam kasus musim 3 episode 4, mengendalikannya, ketika keluarga Roy berkumpul di sebuah konferensi konservatif di Virginia untuk secara efektif memilih Presiden yang berikutnya. Pertanyaan seputar kemanjuran demokrasi barat yang dipertanyakan dibawa ke permukaan, dalam konteks meningkatnya pengaruh kekayaan global dan pengabaian Faustian untuk batas-batas negara, bahkan untuk hukum nasional (lihat saja Logan yang terbang ke Sarajevo untuk menghadapi badai hukum dengan pemerintah federal). Hiperbola bisa menjadi kata yang akurat, tapi bisa dibilang kehilangan penonton selama setengah episode. Tidak ada yang mau percaya bahwa takdir mereka tidak tergantung di kotak suara, tetapi di telapak tangan seorang lelaki tua fanatik, dan di balik pintu tertutup.

Yang lebih kami sukai adalah pertengkaran saudara kandung flamboyan yang dimainkan di kapal pesiar pribadi yang mengerikan dan dengan latar belakang La Dolce Vita (episode 8), perilaku memalukan dan keji dari semua orang yang berdengung di sekitar Logan Roy seperti lalat buah, dan, tentu saja, kalimat yang sangat lucu, sering kali sangat kejam, "Beberapa orang tidak diciptakan untuk menjadi ibu, saya seharusnya memiliki anjing."

Baca juga:

Alasan Mengapa Samantha Jones Tidak Tampil di "And Just Like That"

Pablo Larrain Ungkap Dirinya Ingin Ceritakan Kisah Putri Diana dengan Berbeda

Cara Romeo + Juliet Membawa Shakespeare untuk Generasi Baru

(Penulis: Rosalyn Wikeley; Artikel ini disadur dari Bazaar UK; Alih Bahasa: Gracia Sharon; Foto: Courtesy of Bazaar UK)