Type Keyword(s) to Search
Harper's BAZAAR Indonesia

Flagship Store Serta Pameran Dior Di Paris Merupakan Bentuk Penghormatan Kepada Christian Dior yang Legendaris

Direktur Dior Heritage, Soizic Pfaff, menjelaskan tentang bagaimana kita perlu menghormati masa lalu untuk maju.

Flagship Store Serta Pameran Dior Di Paris Merupakan Bentuk Penghormatan Kepada Christian Dior yang Legendaris
Courtesy of BAZAAR UK

Tuan Dior bukan hanya perancangnya - dia adalah bosnya," Soizic Pfaff memberi tahu saya. Sebagai direktur Dior Heritage, Soizic bisa dibilang tahu lebih banyak tentang pendiri merek legendaris daripada siapapun di dunia. Kami berbicara di Paris di peluncuran butik andalan lini yang baru direnovasi, yang juga mencakup pameran Dior Galerie baru yang ekstensif - instalasi mirip museum yang dibuat lebih dari empat tahun.

Baca juga:  Melihat Proses Pembuatan Tas Dior Vibe yang Sporty

"Ini adalah proyek yang fantastis," ungkap Soizic tentang Galerie, yang mengikuti perjalanan rumah mode sejak didirikan pada tahun 1947 dan terinspirasi oleh pameran Dior yang sukses yang telah berkeliling dunia dalam beberapa tahun terakhir - dari Museum Victoria & Albert di London ke Musée des Arts Décoratifs di Paris. Ini menampilkan serangkaian ruang bertema dan potongan arsip, dipentaskan di ruangan tempat Christian Dior bekerja dan mengadakan pertunjukan couture aslinya.

"Kami memiliki banyak barang yang kami temukan dan beli khusus untuk La Galerie," kata Soizic. "Kami mencari banyak pakaian, dokumen, foto, bahkan hadiah yang awalnya dijual di butik 30 Montaigne."


Reka ulang tempat bekerjanya Christian Dior dalam pameran

Christian Dior – yang oleh Soizic disebut sebagai Tuan Dior selama pertemuan kami – meluncurkan label eponimnya pada tahun 1947, dengan pembukaan butiknya pada tahun 1955 di jalan 30 Avenue Montaigne. Butik dan pameran andalan saat ini masih berada di situs yang sama persis.

"Anda bisa melihat kantor Tuan Dior, di mana awalnya," kata Soizic. Ada juga rekreasi model 'kabin', ruang belakang panggung di mana para model biasa berganti dan memiliki perlengkapan. "Bagaimana mereka mengatur kabin - seolah-olah mereka tidak pernah pergi," tambahnya. "Anda hampir siap untuk melihat Tuan Dior tiba! Bagi saya, tidak mungkin memiliki ini di tempat lain."


Rekonstruksi model kabin


Soizic, yang telah bekerja di Dior sejak 1970-an, mengawasi arsip Dior yang luas yang berisi dokumen, sketsa, sampel, dan potongan bersejarah yang mencakup sejarah rumah mode Prancis. Departemen Warisan, yang diluncurkan pada tahun 1987, bekerja untuk melestarikan dan merayakan sejarah itu – mencari dan membeli kembali arsip, mengorganisir pameran, mengumpulkan penelitian untuk buku, dan membuat katalog kode desain tanda tangan. Timnya bekerja sama dengan Maria Grazia Chiuri untuk pakaian wanita, Kim Jones untuk pakaian pria, dan Victoire de Castellane untuk jam tangan dan perhiasan.


Departemen Warisan Dior


Arsip Warisan Dior

"Tuan Dior banyak menulis," jelas Soizic. "Dia adalah seorang visioner dan dia suka berkomunikasi, jadi kami memiliki begitu banyak dokumen dan informasi tentang apa yang dia inginkan dan apa yang dia katakan.

"Saat Anda berjalan melalui ruang, Anda juga dapat melihat tangga terkenal, di tengah pameran - dan itu adalah tempat di mana segala sesuatu terjadi. Itu adalah la column vertebra, tulang punggung rumah. Pameran ini sangat menghormati apa yang dia lakukan dan apa yang dia inginkan."

Dior Heritage HQ, tempat Soizic bekerja, terletak di sebuah bangunan sederhana yang benar-benar tidak bermerek di halaman tersembunyi di Avenue Montaigne, dan memiliki perpustakaan lengkap tentang penampilan dari setiap direktur kreatif, yang berfungsi sebagai perpustakaan referensi untuk tim desain. Inventaris ini juga digunakan oleh klien VIP yang dapat datang dan menjelajahi katalog yang luas dan menggunakannya sebagai inspirasi untuk karya yang dipesan lebih dahulu dari departemen haute couture.

"Tuan Dior masih menjadi bos di tempat ini"


Selebriti dan klien VIP, kata Soizic, selalu menjadi bagian integral dari kesuksesan Dior. Faktanya, itulah mengapa lokasi 30 Montaigne awalnya dipilih, berkat lokasinya yang berseberangan dengan hotel Plaza Athenée yang terkenal - titik pertemuan populer bagi wanita kelas atas di tahun 1950-an, yang masih menjadi tempat populer bagi orang kaya dan terkenal hingga saat ini.

"Dia ingin memiliki wanita yang sangat elegan ini sebagai kliennya," jelas Soizic. "Perempuan berpengaruh - dan uang. Tuan Dior tahu bahwa harga yang diusulkan tinggi, tetapi dia tahu dia benar-benar dibenarkan, karena kualitas kain dan konstruksi selalu yang terbaik." Pameran ini mencakup ruangan yang didedikasikan untuk 'Stars in Dior', yang menampilkan gaun yang dikenakan oleh duta besar rumah selama bertahun-tahun - dari Natalie Portman hingga Charlize Theron dan Jennifer Lawrence.

Seorang model di tangga pada tahun 1956

Di dunia digital saat ini, dengan ketergantungan kita pada kepuasan ritel cepat, pengiriman keesokan harinya, dan membeli apa pun yang kita butuhkan (atau inginkan) dengan menekan tombol, merek dihadapkan pada tantangan berkelanjutan untuk menarik pembeli kembali ke toko. Akibatnya, pengalaman pelanggan tidak pernah lebih penting, dan unggulan Dior yang diperbarui mengambil keuntungan penuh dari ini: di samping pameran imersif – yang juga mencakup kesempatan untuk melihat penjahit terampil di tempat kerja – ada taman Dior untuk dinikmati, restoran Dior untuk bersantap, dan bahkan apartemen Dior untuk bermalam.

Restoran Dior di 30 Montaigne

"Anda tidak boleh hanya menjual, itu pasti," ungkap Soizic, menambahkan bahwa pelanggan telah mengharapkan "sesuatu yang lebih" dari pengalaman ritel. "Menunjukkan keahlian itu penting. [Ini membantu] komunikasi merek. Internet itu fantastis, tentu saja, tetapi orang menginginkan [pengalaman] itu sekarang - terutama sekarang. Mereka membutuhkan itu. Internet sangat bagus untuk tipe tertentu produk, tetapi untuk beberapa pakaian Anda memerlukan kontak, dan Anda juga memerlukan kontak dengan staf penjualan.... Ini membantu Anda memahami nilai produk. Kita harus memiliki keduanya."

Dengan pandemi yang memaksa penutupan banyak merek ritel, dan banyak penguncian yang memberi desainer kesempatan untuk mengkalibrasi ulang dan menyusun ulang strategi, label yang menemukan kesuksesan tampaknya menjadi label dengan fokus dan estetika yang jelas; yang tetap setia pada DNA mereka. Butik dan pameran di Paris tentu saja merupakan penghargaan yang setia kepada orang yang mendirikan semuanya – jadi apakah melihat ke belakang, pada kenyataannya, adalah cara terbaik untuk maju?

Bagian luar butik Dior 30 Montaigne pada tahun 1967

"Tuan Dior melakukan banyak hal dalam 10 tahun dan sekarang kami masih menjalankan apa yang dia organisir, dan dasar-dasar Dior itu," ujar Soizic sambil berpikir. “Khususnya sejarah 30 Avenue Montaigne yang fantastis. Yang membuat brand ini spesial adalah kepribadian sang pendiri, dan apa yang dia inginkan.

"Dia masih bos di tempat ini, yang belum tentu terjadi di rumah mode lain. Anda masih bisa merasakannya."


Baca juga:
Glamorama Sulam Apik di Koleksi Dior Haute Couture

Intip Pilihan Sepatu Putih Wanita Terbaru untuk Musim Spring/Summer 2022


Penulis: Sarah Karmali; Artikel ini disadur dari: BAZAAR UK; Alih bahasa: Aleyda Hakim; Foto: Courtesy of BAZAAR UK