Type Keyword(s) to Search
Harper's BAZAAR Indonesia

Emily Ratajkowski Menulis Buku "My Body" sebagai Cara untuk Memproses Pelecehan Seksual yang Dialaminya

Dalam memoarnya, model dan pengusaha itu mengkaji komodifikasi tubuh perempuan sebagai sarana untuk mendapatkan kembali kemerdekaan tubuhnya sendiri.

Emily Ratajkowski Menulis Buku "My Body" sebagai Cara untuk Memproses Pelecehan Seksual yang Dialaminya
Courtesy of Bazaar US

Sejak menandatangani kontrak dengan Ford Models pada usia 14 tahun, tubuh Emily Ratajkowski telah dipajang untuk dinilai oleh orang lain. Selama bertahun-tahun menjadi primadona dan siap untuk kamera, model dan aktor juga mencari cara untuk menemukan kekuatan di dalamnya. Emily mendapatkan uang dan pengaruh, sambil menguasai seni melepaskan diri dari situasi yang tidak nyaman dengan fotografer, sutradara, dan orang lain untuk tetap memegang kendali. Tetapi baru kemudian ia menyadari betapa banyak kesuksesannya bergantung pada bagaimana orang, sebagian besar pria, mempersepsikannya.

Baca juga: Emily Ratajkowski Merasa Lega Telah Melahirkan Anak Laki-Laki

Dibesarkan di luar San Diego, Emily mulai menjadi model untuk Nordstrom dan Kohl sebelum mendapatkan terobosan besar pada tahun 2013, membintangi video musik untuk single hit Robin Thicke yang catchy dan cringey, "Blurred Lines."

Yang terjadi selanjutnya adalah banyak peluang termasuk pemotretan sampul untuk GQ dan CR Fashion Book, serta peran film thriller Gone Girl 2014 dan drama EDM 2015 We Are Your Friends. Meskipun proyek film lain mengikuti, akting telah jatuh ke belakang, Emily meluncurkan lini pakaian renangnya, Inamorata, pada tahun 2017 dan juga menikah, memiliki anak pertamanya.

Sekarang, ia mengendalikan narasinya.

Courtesy of Bazaar US
Courtesy of Bazaar US

Dengan debut sastra Emily, My Body, model dan pengusaha ini mengkaji dikotomi seksualitas dan realitas kelam yang membentuk busur kehidupan dan kariernya. Dalam kumpulan esai yang tajam, Emily menawarkan pandangan tajam tentang seksisme, eksploitasi, dan area "abu-abu" pelecehan seksual yang ia alami. Baik ia mengunjungi kembali saat ia panik karena mengunggah selfie pantat selama liburan gratis ke Maladewa di "Bc Hello Halle Berry" atau mengecam pria busuk dan menghina yang memberinya cerita sampul pertamanya, sesuatu yang melambangkan pengalaman yang ia miliki dengan pria selama bertahun-tahun, dalam “Men Like You,” model yang beralih menjadi penulis mengunjungi kembali momen-momen formatif hidupnya dengan nuansa.

Menjelang rilis bukunya, Emily berbicara dengan BAZAAR.com tentang keraguannya untuk memberi label pada situasi seksual kompleks yang ia alami, dianggap serius dalam kariernya, dan validasi yang dicari wanita dari satu sama lain.

Apa yang mendorong Emily untuk menulis buku?

Saya tidak menyadari bahwa saya sedang menulis buku pada awalnya. Jika saya duduk dengan layar kosong di depan saya dan berpikir, "Saya akan duduk dan menulis buku," saya tidak akan melakukannya, karena itu terlalu menakutkan. Saya benar-benar mulai menulis untuk diri saya sendiri. Saya selalu menjadi pembaca "besar", yang merupakan bagian dari alasan saya tidak pernah menulis. Saya merasa saya tidak akan pernah bisa menulis seperti penulis yang saya cintai, jadi mengapa saya berani mencoba? Tetapi saya mulai memproses banyak ide dan pengalaman dalam hidup saya yang selalu saya lihat dalam satu cara, dan saya ingin memikirkannya dengan cara yang berbeda.

Emily menggambarkan menjadi model sebagai "maneken" di My Body. Apakah itu ungkapan protektif untuk Anda?

Ya. Ketika saya masih di sekolah menengah, semua orang memiliki perasaan ini, "Oh, ia modeling. Itu sangat keren dan glamor." Tapi cukup cepat, begitu saya kerja menjadi model, saya benar-benar merasa seperti maneken. Saya merekam banyak e-commerce untuk situs website seperti Forever 21 di mana Anda pada dasarnya mengenakan kemeja dan melakukan, seperti, sisi depan belakang. Jadi saya ingin cara untuk menggambarkan pengalaman saya merasa seperti maneken, merasa seperti hanya tubuh.

Ada begitu banyak pengalaman mengerikan yang Anda jelaskan dalam buku di mana Anda mengalami pelecehan seksual tetapi tidak menyadarinya pada saat itu. Apakah Anda mengakui peristiwa tertentu adalah serangan seksual saat menulis ini?

Ketika saya menulisnya, saya bahkan tidak memikirkan hal-hal sebagai "kekerasan seksual." Sejujurnya, saat mulai menyebar ke dunia, orang-orang akan berkata, "Pada dasarnya Owen menguntit Anda." Dan saya seperti, "Oh, wow." Saya masih memproses, dan saya pikir itulah alasan saya menulis buku ini. Ini sangat menarik dan, kadang-kadang, memvalidasi agar orang-orang berkata, "Oh, memang begitu." Saya tidak akan pernah menggunakan kata menguntit, misalnya, untuk pacar SMA saya. Tapi sekarang setelah Anda mengatakannya, itu menguntit. Banyak pengalaman dalam buku ini adalah hal-hal yang tidak saya sebutkan namanya atau sangat ragu untuk dimasukkan ke dalam kategori kekerasan seksual ini. Saya benar-benar ingin segala sesuatunya tidak pernah terasa hitam dan putih, agar orang-orang memahami kompleksitas situasi ini dan bagaimana perasaan mereka saat ini lebih dari yang saya ingin daripada hanya memberi label.

Dalam buku Anda, Anda menuduh bahwa Robin Thicke meraba-raba Anda selama pembuatan video musik "Blurred Lines", dan sebelum buku Anda keluar, berita itu menjadi viral. Apakah Anda berinteraksi dengan Robin Thicke sejak itu?

Tidak, saya belum. Seluruh alasan saya memutuskan untuk menulis esai (tentang itu) adalah untuk tesis buku yang lebih besar, dan saya tidak pernah memikirkannya atau membicarakannya sebelumnya. Sangat disayangkan melihat narasinya benar-benar di luar kendali saya. Tapi saya berharap orang membaca buku (untuk) dapat memahami apa pengalaman itu bagi saya dan mengapa saya memutuskan untuk menulis tentang itu.

Sesuatu yang Anda tulis di buku adalah validasi yang Anda cari di Instagram. Apakah Anda tidak terlalu bergantung pada validasi semacam itu seiring bertambahnya usia?

Saya mungkin tidak akan pernah benar-benar berhenti mencari semacam validasi tentang penampilan saya. Kita semua peduli dengan penampilan kita sampai taraf tertentu. Tetapi sebagai seseorang yang mata pencahariannya didasarkan pada berapa banyak gambar yang diambil dari saya dan terlihat dalam begitu banyak konteks yang berbeda, entah itu tanpa izin saya atau paparazi yang memotret saya ketika saya sedang berjalan-jalan dengan anjing saya, saya menjadi sangat sadar akan tubuh saya dan cara saya berjalan. Tentu saja, saya ingin terlihat baik, tetapi saya pikir memahami dan memberi nama dorongan untuk itu telah menyembuhkan dan membantu saya. Itu membuat validasi terasa kurang penting.

Apakah ada penulis atau buku yang mengilhami tema-tema dalam My Body dan cara Emily mendekati penulisannya?

Ini adalah akumulasi seumur hidup dari berbagai hal yang saya baca yang membuat saya tertarik, baik itu The Beauty Myth karya Naomi Wolf atau, baru-baru ini, Girlhood karya Melissa Febos. Kemudian, sejauh struktur buku esai, saya melihat Trick Mirror karya Jia Tolentino, The Empathy Exams karya Leslie Jamison, dan How to Write an Autobiographical Novel karya Alexander Chee. Juga, In the Dream House karya Carmen Maria Machado, yang merupakan memoar dan bukan buku esai, tetapi memiliki struktur yang sangat unik. Saya suka The Best American Essays. Saya telah membaca koleksinya setiap tahun selama 10 tahun terakhir. Saya pikir apa yang saya sukai dari esai adalah Anda mengambil satu ide dan membentuknya sesuai keinginan Anda. Ada begitu banyak kebebasan di dalamnya.

Dalam buku itu, ada bab berjudul "Men Like You," yang berpusat di e-mail yang Anda tulis kepada pria yang memberi Anda sebagai cerita sampul pertama, Steve, setelah ia mengirimkan Anda e-mail bertahun-tahun kemudian untuk bekerja sama. Ia menunjukkan perilaku yang tidak pantas selama pemotretan awal itu dan dalam sebuah wawancara pada tahun 2016 dengan InsideHook, menghina Anda dan mencoba bertanggung jawab atas karier Anda. Apakah Anda pernah benar-benar mengirim e-mail itu kepadanya, atau apakah e-mail di My Body adalah surat terbuka untuknya?

Ya saya lakukan. Ini adalah versi singkat dari surat itu. Email yang diedit dalam buku itu nyata, dan saya sangat kesal dan menulis email kembali kepadanya. Kemudian saya seperti, "Mungkin saya perlu mengatakan lebih banyak tentang ini. Saya memiliki lebih banyak hal untuk dikatakan."

Apakah ia pernah membalas e-mail Anda?

Ia tidak pernah melakukannya.

Steve, dan e-mail yang Anda tulis, adalah mikrokosmos dari orang-orang jahat yang telah Anda hadapi selama bertahun-tahun.

Itu adalah esai yang paling cepat saya tulis, karena mengalir begitu saja dari diri saya. Sebelum saya menulis esai itu dan yang lainnya, ada saat-saat, kalimat, atau deskripsi di mana saya merasa seperti saya marah dan hampir "menghukum". Ketika saya pergi untuk mengedit buku itu, saya mengeluarkan semua itu, dan saya membiarkan surat itu mewakili kemarahan dan membiarkan maksudnya ada di dalamnya. Saya sangat takut orang-orang menganggap saya sebagai "wanita yang pemarah dan pendendam", tetapi terkadang marah itu baik. Marah itu wajar. Jadi saya ingin bagian tersebut mewakili itu.

Ada begitu banyak pria dalam buku ini yang mencoba memiliki bagian-bagian diri Anda ini. Dengan buku ini, apakah Anda merasa seperti mendapatkan kembali kekuatan Anda dan "membeli" kembali citra Anda?

Ya. Saya pikir ada sesuatu tentang memiliki cetakan, bukti fisik atau rekaman pengalaman Anda yang sangat memuaskan. Saya benar-benar memastikan untuk sejujur ​​mungkin di setiap baris buku ini, karena saya tahu bahwa ada keabadian dalam penerbitan. Saya tidak tahu apakah itu "mengambilnya kembali" karena rasanya seperti itu semua hal yang saya tolak dan tidak bisa saya bicarakan. Banyak pengalaman, bahkan hal-hal kecil dalam buku, yang saya rasakan seperti, "Apakah itu nyata? Benarkah itu yang terjadi?" Untuk mencatat semuanya dengan cara yang benar-benar terasa memberdayakan.

Buku ini tidak hanya berbicara banyak tentang cara pria menilai wanita, tetapi juga tentang cara wanita menilai wanita. Bagaimana perspektif Anda tentang pergeseran itu dari waktu ke waktu?

Saya pikir buku ini sebenarnya lebih aneh tentang wanita daripada tentang pria. Persahabatan wanita telah menjadi hubungan terpenting dalam hidup saya, tidak diragukan lagi, tetapi saya juga memiliki begitu banyak pengalaman dengan wanita yang terasa sangat rumit, dan saya ingin memahami mengapa. Saya telah belajar banyak tentang perasaan bahwa wanita harus bersaing, dan bahwa ada perasaan kelangkaan ini.

Seperti, wanita itu berhasil dengan cara tertentu, atau jika ia memiliki aset fisik tertentu, maka itu berarti Anda tidak bisa meniru dan memiliki aset fisik Anda, tapi keduanya menjadi dua individu yang dapat bersikap baik satu sama lain dan berhasil. Itu begitu mendarah daging dalam diri kita. Bahkan mencoba berbicara tentang feminisme dan bersikap kritis terhadap munculnya misogini, kami selalu mengkritik wanita lain. Inilah yang menarik untuk saya jelajahi dalam buku ini. Mengapa kita selalu meminta satu sama lain untuk menyesuaikan diri alih-alih melihat sistem yang lebih besar yang mendorong pemikiran kelangkaan dan daya saing semacam itu?

Hubungan Anda dengan wanita terkenal seperti Halle Berry, Demi Moore, dan Britney Spears terjalin di seluruh buku ini. Mengapa mereka begitu penting untuk menceritakan kisah Anda?

Kami menggunakan wanita di mata publik sebagai cermin dalam kehidupan pribadi kami, sebagai cara untuk melihat diri kami sendiri dan membandingkan diri kami sendiri. Tidak selalu jelas mengapa orang tertentu seperti itu atau mengemukakan hal itu untuk Anda sebagai individu. Tapi saya jauh lebih ingin tahu tentang wanita daripada saya tentang pria di banyak waktu. Dengan seorang wanita, rasanya seperti saya ingin terus memeriksa Facebook-nya, atau saya mengikuti karier seseorang karena saya pikir saya melihat bagian dari diri saya pada wanita-wanita ini. Tapi saya juga berpikir bahwa teman-teman saya yang bukan model, aktris, atau di mata publik juga mengalaminya. Mereka melihat Kim Kardashian dan memikirkan tentang ia yang menceraikan Kanye dan apa artinya itu tentang hidup mereka.

Bagaimana buku ini mendefinisikan kembali hubungan Anda dengan tubuh Anda dan cara Anda melihat diri sendiri?

Saya merasa sangat terputus dari tubuh saya. Itu adalah sesuatu yang menawarkan saya lebih dari hal-hal yang tubuh saya lakukan untuk saya setiap hari, selain cara saya dipersepsikan, itu bukanlah sesuatu yang banyak saya pikirkan. Dalam menulis ini, itu membuat saya masuk ke dalam diri saya dan ke dalam tubuh saya. Juga memaafkan diri saya sendiri atas cara saya memperlakukan tubuh saya, karena saya memiliki banyak rasa malu di sekitar banyak pengalaman itu. Sekarang, setelah menulis buku itu, saya dapat membaca ulang tulisan saya dan memikirkan bagaimana pengalaman saya sendiri telah mengubah hubungan saya dengan tubuh saya.

Dengan My Body, apakah Anda ingin orang-orang menganggap Anda lebih serius?

Sebenarnya, itu bukan alasan saya menulis buku itu, tapi itu pasti sesuatu yang saya harapkan. Itu adalah hal yang belum pernah saya rasakan sebelumnya, yaitu orang-orang mengenali saya karena otak dan pikiran saya. Tapi saya benar-benar ingin buku ini beredar di dunia sehingga orang-orang bisa "terhubung" dengannya.

Baca juga:

Emily Ratajkowski Katakan Bahwa Robin Thicke Melakukan Tindakan Pelecehan Pada Dirinya di Set Video "Blurred Lines"

Emily Ratajkowski dan Putranya, Sylvester, Berbagi Momen "Topi" yang Lucu

Emily Ratajkowski Eksplorasi Pantai Amalfi dengan Bikini Cerah dan Kardigan Crop

Emily Ratajkowski Bagikan Foto Baru Putranya, Sylvester

(Penulis: Ilana Kaplan; Artikel ini disadur dari Bazaar US; Alih Bahasa: Gracia Sharon; Foto: Courtesy of Bazaar US)