Type Keyword(s) to Search
Harper's BAZAAR Indonesia

Pendekatan Masa Lalu yang Bertemu Masa Kini dalam Film The Matrix Resurrections

Turun ke lubang kelinci dengan desainer kostum film.

Pendekatan Masa Lalu yang Bertemu Masa Kini dalam Film The Matrix Resurrections
Courtesy of Bazaar US

Di momen pembukaan salah satu trailer The Matrix Resurrections, sebuah suara berkata, "Kita tidak bisa melihatnya, tapi kita semua terjebak di dalam loop berulang yang aneh ini." Pada saat itu, tim SWAT mendobrak pintu untuk menemukan karakter yang duduk menghadap dinding dengan catsuit hitam licin, dan siapa pun yang akrab dengan alam semesta The Matrix akan terkejut, karena kita pernah melihat tampilan ini sebelumnya. Dari awal film 1999 asli, yang dimulai dengan Carrie-Anne Moss dalam lateks hitam, jelas bahwa The Matrix akan menjadi kegiatan olahraga dalam gaya. Kami berharap Resurrections, kembalinya pertama ke alam semesta quasi-digital yang menghantui dalam 20 tahun, tidak berbeda.

Baca juga: Mengapa Begitu Banyak Orang Terobsesi dengan Serial Televisi "Succession"?

Sulit untuk mengecilkan efek ripple yang dimiliki The Matrix pada pembuatan film, mode, dan budaya pop. Baik Anda penggemar fiksi ilmiah atau bukan, trilogi aslinya mengubah cara pengambilan gambar film, cara kita melihat urutan aksi di kamera, dan (berkat desain kostum asli oleh Kym Barrett) cara kita berpikir tentang busana superhero yang seharusnya. Siapa yang bisa melupakan pakaian kucing Trinity? Jada Pinkett Smith sebagai Niobe dalam kacamata hitam anti gravitasi yang luar biasa itu? Banyak mantel panjang floor-length dalam fabrikasi yang tak terlupakan seperti kulit buaya atau kulit paten. Dan di luar "matriks", ketika kita melihat karakter-karakter ini di "dunia nyata", jika Anda belum tahu sekarang, cari tahulah, karena terlalu rumit untuk dijelaskan di sini. Mereka ada di dunia yang sempurna ini, sweter earthy-crunchy dan lapisan slinky yang berbicara banyak tentang era kerja dari rumah yang dipengaruhi Covid, seperti halnya distopia pasca-apokaliptik.

Setelah banyak mode film frothy yang terinspirasi California Selatan yang kami lihat di tahun 90-an (pikirkan Clueless atau Romy and Michele's High School Reunion), The Matrix menawarkan visi gaya inti yang gothic, futuristik, dan mewah, yang menarik di bawah tanah budaya, fashion raver, dan pengaruh BDSM. Hasilnya adalah visi abadi yang terasa relevan saat ini seperti pada tahun 1999.

Tapi, tentu saja, ada perbedaan besar antara tahun 2021 dan 1999. Media sosial, 11 September, perang di Afghanistan dan Irak, bangkitnya terorisme siber, gerakan keadilan sosial, keluarga Kardashian, perubahan iklim, dunia telah berubah beberapa kali selama bertahun-tahun, dua dekade terakhir. Jadi, kembali ke The Matrix terasa nostalgia dan mendebarkan. Di bawah ini, BAZAAR.com berbicara dengan perancang kostum film baru, Lindsay Pugh, untuk mempelajari lebih lanjut tentang apa yang dapat kita harapkan dari film tersebut dan apakah mode benar-benar bergerak maju, atau jika kita hanya terjebak dalam "loop berulang yang aneh ini." Mari kita lihat seberapa dalam lubang kelinci itu.

Latar belakang Anda mencakup misteri periode seperti The ABC Murders dan produksi masa kini seperti Sense8, yang juga dibuat oleh keluarga Wachowski, pasangan di balik The Matrix asli. Apakah Resurrections terasa seperti perpanjangan dari karya Anda atau tantangan yang sama sekali baru?

The Matrix adalah sesuatu dalam dirinya sendiri, dan saya pikir itu berakar pada pekerjaan saya sebelumnya dengan Lana (Wachowski) di Sense8, dan belajar dari waktu ke waktu kami telah bekerja bersama tentang apa yang ia suka dan apa yang terjadi di dalam otak cerdasnya itu. Sebagai desainer kostum, tugas kita adalah membuat dari apa yang ada di depan kita dalam naskah. Saat para aktor mendapatkan casting dalam peran tertentu untuk alasan apa pun, kami dapat merancang apa pun yang menarik bagi kami.

Ceritakan tentang penelitian dan proses pembuatan Anda ketika Anda mulai mendesain untuk produksi baru.

Itu tergantung pada apa yang diminta skrip kepada saya. Jika kita melakukan sesuatu di tempat bersejarah, saya akan pergi dan melihat kostum di museum, pergi ke galeri potret, melihat sejarah, dan kemudian mengambil referensi saya dari itu. Saya kemudian membuat mood board dengan referensi warna dan sampel kain, serta membangun dunia dari sana. Jika skrip meminta saya untuk membuat sesuatu dari nol, saya akan pergi ke mana-mana, ke alam, arsitektur, dan melihat hal-hal apa yang terikat dengan dunia yang saya baca.

Courtesy of Bazaar US

The Matrix, dalam arti tertentu, adalah film fiksi ilmiah tentang masa depan. Seperti apa "masa depan" bagi Anda?

Itu tergantung apakah Anda berada di dalam atau di luar matriks. Di dalam, kami cukup berada di jalur yang sama seperti yang kami lihat dan ketahui, karena itulah matriks kami. Jika kita berada di luar matriks (kali ini, untuk Resurrections), saya pikir orang seharusnya tidak melihat distopia lagi, atau matriks yang ditutupi oleh perang. Saya pikir harus ada sedikit pesona, kesempatan, dan kehidupan yang baik.

Bagaimana Anda ingin desain kostum untuk Resurrections berakar pada trilogi aslinya, atau mungkin menyimpang darinya?

Matrix orisinal sangat besar, dan momen budaya pop besar dalam semua kehidupan kita. Saya benar-benar harus mengambil referensi dari itu dan menghormati itu. Meskipun kami telah pindah dan Resurrections adalah 20 tahun kemudian, Resurrections bukanlah tautan langsung ke film pertama. Kami tidak memberikan kredit pada The Matrix Revolutions (film terakhir dari trilogi asli) dan pindah ke Resurrections. Saya ingin sangat menghormati suasana film aslinya. Akan sangat banyak jika saya menemukan kembali rodanya. Dan itu juga tidak perlu.

Apakah Anda merasa ada lebih banyak kerahasiaan dengan proyek ini dibandingkan dengan film lain yang pernah Anda lakukan di masa lalu?

Semua produksi sangat rahasia. Kami tidak ingin merusak pertunjukan. Ada banyak kerahasiaan di sekitarnya, karena orang lebih tertarik. Kami hanya harus sangat berhati-hati untuk memastikan kami tidak membiarkan apa pun keluar.

Apakah ada kostum yang benar-benar disukai para pemain, dan mungkin dicuri setelah syuting selesai?

Ada beberapa hal yang benar-benar disukai beberapa dari mereka, tetapi para pemerannya berperilaku sangat baik. Kami memang memiliki negosiasi tentang beberapa kaus kaki.

Kaus kaki! Apakah mereka sangat istimewa, atau entah bagaimana berperan dalam plot?

Itu hanya kaus kaki, dan sebenarnya tidak penting untuk diceritakan. Tapi mereka terbuat dari wol yang sangat indah dan bagus. Menjadi nyaman adalah segalanya. Sepasang kaus kaki yang indah adalah hal yang menyenangkan.

Courtesy of Bazaar US

Ketika saya memikirkan The Matrix, saya memikirkan mantel kulit sepanjang lantai yang luar biasa yang terasa sangat unik dan tidak sesuai dengan mode tahun 90-an pada saat itu.

Mantel kulit pernyataan yang diingat orang biasanya adalah milik Morpheus dari Matrix pertama. Seperti yang mungkin Anda ketahui, kali ini kami memiliki Morpheus yang berbeda. Oleh karena itu, pengulangannya memberi kita semua kesempatan untuk mengubah penampilannya di film ini. Ada hal-hal lain juga. Ada hal-hal tertentu dalam film ini yang membuat anggukan pada film aslinya, dan salah satunya adalah siluet pakaian luarnya.

Ada juga beberapa kacamata hitam epik untuk pertama kalinya. Bisakah kita mengharapkan kacamata hitam yang bagus di Resurrections?

Ya. Ketika berpikir tentang bagaimana mendekati film ini, kacamata hitam adalah hal yang sangat besar. Ini adalah bagian dari tampilan The Matrix. Saya berhubungan dengan seorang desainer hebat, Tom Davies dari London, dan kami berkolaborasi. Ia datang dengan beberapa desain fantastis yang merupakan evolusi dari kacamata dari film pertama. Saya tidak tahu apakah rata-rata orang akan memakai beberapa bingkai ini, tetapi saya akan memakainya jika ada kesempatan.

Courtesy of Bazaar US

Apakah ada momen fashion dari film ini yang menurut Anda akan berdampak?

Saya berharap begitu! Ada beberapa pemeran utama perempuan yang sangat kuat dalam hal ini, dan ketika mereka masuk ke dalam matriks, mereka memiliki beberapa penampilan yang bagus. Ada karakter bernama Lexy, dan ia mengenakan gaun jaket wol hitam pendek asimetris yang sangat cocok. Ini cerdas, lugas, dan dapat dikenakan hari ini.

Trinity memiliki beberapa momen gaya yang tak terlupakan dalam trilogi aslinya. Apakah gayanya berubah di film baru?

Ia adalah karakter yang sama, tetapi kami berbeda 20 tahun, dan Carrie-Ann juga berbeda 20 tahun. Kami mempertahankan gaya esensial. Ia masih menyukai sepeda motor, ia tetap seperti itu dalam hatinya, tetapi kami mengubah gaya itu secara tidak dalam beberapa hal. Saya sangat suka jaket biker yang dikenakannya di bagian akhir, dan saya suka perhiasannya.

Perhiasan bisa menjadi hal yang sulit untuk mendapatkan karakter yang tepat.

Ini sejalan dengan pengembangan karakter, ada bagian-bagian yang diambil Trinity selama bertahun-tahun. Saya ingin mengembangkannya dengan cara itu untuk memberinya kekuatan. Ini tentu saja bukan inti dari kostumnya, tetapi lebih merupakan bagian dari sejarahnya.

Baca juga:

Kepada Siapakah Film Natal Ditujukan?

Alasan Mengapa Samantha Jones Tidak Tampil di "And Just Like That"

Fakta Menarik Tentang Perancang Kostum House of Gucci yang Harus Anda Ketahui

Bagaimana Perancang Kostum Film Spencer Bisa Menyempurnakan Gaya Fashion Putri Diana yang Ikonis?

(Penulis: Todd Plummer; Artikel ini disadur dari Bazaar US; Alih Bahasa: Gracia Sharon; Foto: Courtesy of Bazaar US)