Type Keyword(s) to Search
Harper's BAZAAR Indonesia

Apa yang Tak Tidak Dibahas Ketika Berbicara Seputar "Great Resignation"

Anda tidak akan mampu berbicara tentang persalinan tanpa menyinggung soal pekerjaan perawatan.

Apa yang Tak Tidak Dibahas Ketika Berbicara Seputar "Great Resignation"
Courtesy of BAZAAR US

Sementara teman-teman sekolah menengahnya bergabung dengan klub, Jennifer Lagemann, 23, bergabung dengan para penjaga yang tidak dibayar. Ia tinggal bersama nenek, ibu, dan bibinya. Mereka berimigrasi ke Amerika dari Vietnam pada tahun 1992. Ketika nenek Jennifer mengalami stroke, keluarganya tidak dapat mengetahui perawatan apa yang layak diterima oleh neneknya. Jennifer mengatakan bahwa mereka “tidak tahu ke mana harus pergi. Kami tidak memiliki pengetahuan yang ada tentang apa yang tersedia.” Jika mereka tahu bagaimana menavigasi sekaligus memanfaatkan sistem Bizantium milik Amerika, mereka akan menemukan bahwa tidak banyak yang tersedia. Sebaliknya, mereka saling mengandalkan. Ibu dan bibinya bekerja di luar rumah, dan Jennifer bergegas pulang setiap hari sepulang sekolah untuk merawat neneknya.

Pekerjaan perawatan Jennifer berlanjut hingga dewasa. Ia bekerja sebagai seorang administrator di agen perawatan rumah di mana dia diselimuti oleh “begitu banyak birokrasi dan begitu banyak birokrasi. Saya melihat begitu banyak orang yang membutuhkan perawatan lebih dari yang seharusnya mereka dapatkan.” Pada Maret 2020, seminggu setelah Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan wabah COVID-19 sebagai pandemi, jam kerja Jennifer dipotong hingga setengahnya. Sedangkan tagihan yang berdatangan tetap sama. Dia menemukan pekerjaan asisten perawat bersertifikat (CNA) akhir pekan dengan upah rendah di panti jompo yang berlokasi satu jam dari tempat dia tinggal.

Panti jompo tempat Jennifer bekerja sangat kekurangan staf, seperti banyak panti jompo lainnya selama gelombang pertama COVID. Ia adalah salah satu dari tiga perawat bersetifikat. Jennifer ditinggalkan sendirian dengan pasien yang berperilaku agresif karena menderita demensia. Ia bekerja melampaui jam makan siang yang tidak dibayar, yang juga masih dipotong dari gajinya. Dengan tinggi tidak sampai 150 cm, ia diharapkan untuk memindahkan pasien yang membutuhkan alat mobilitas seperti lift Hoyer seorang diri. Setelah interaksi berbahaya terakhir dengan seorang pasien, Jennifer memberi tahu atasannya bahwa dia harus pergi. Dia melewati seorang senior yang duduk sendiri di kursi roda tanpa ada yang mendampinginya. Dia mengenakan topi veteran Perang Dunia II. Dia tersenyum padanya dan berteriak, "Semoga harimu menyenangkan!" Ia mulai menangis. Dia masuk ke mobilnya, pergi, dan tidak kembali.

Kurangnya rasa peduli terhadap para perawatan berujung di kurangnya tenaga kerja di bidang ini. 

Sejak awal pandemi, satu dari lima petugas kesehatan telah meninggalkan pekerjaan mereka. Mereka telah bergabung dengan kepergian sejumlah pekerja berupah rendah yang bersejarah di industri lain. Anthony Klotz, seorang profesor di Texas A&M University, meramalkan gelombang perhentian ini, menamainya dengan Pengunduran Diri Hebat atau The Great Resignation. Apabila sebuah cerita sudah tertulis sebelum ada alurnya, hal itu yang akan mengambil alih narasinya. Sebagian besar analisis The Great Resignation dimulai dengan premis bahwa itu adalah tren tentang pilihan pekerja. Tidak banyak kesepakatan tentang apa arti pilihan mereka. Beberapa orang mengatakan The Great Resignation membuktikan tempat bekerja mereka bukan untuk para pekerja, karena mereka memilih untuk meninggalkan pekerjaan dengan gaji rendah untuk pekerjaan dengan gaji lebih baik. Sebuah argumen yang sepenuhnya benar tetapi masih sering meninggalkan faktanya bahwa "pekerjaan dengan gaji yang lebih baik" tadi pun masih di bawah upah yang layak. Yang lain berpendapat tingginya jumlah berhenti hanya membuktikan tingkat kemalasan yang tinggi. Dalam survei TINYpulse baru-baru ini, satu dari lima eksekutif setuju dengan pernyataan, "Tidak ada yang mau bekerja." Sebuah pernyataan yang dibantah oleh fakta bahwa sebagian besar pekerja tidak putus dari labor force.

Orang-orang yang meninggalkan persatuan para pekerja sering menyebut pekerjaan perawatan yang tidak dibayar sebagai alasan untuk berhenti dari pekerjaan yang dibayar. Sedangkan yang lain menyalahkan "kelangkaan" para perawat di Amerika. Kekurangan tenaga kerja dalam hal pengasuhan anak berarti lebih sedikit orang tua, terutama ibu, di tempat kerja. Sulit untuk menyatukan fakta bahwa kekurangan pekerja perawat dengan pekerja yang memiliki lebih banyak pilihan. Sebagian besar para pengasuhan anak tidak dibayar cukup untuk menghidupi anak mereka sendiri. Memangnya pilihan apa yang ada dalam kemiskinan?

Tak satu pun dari narasi tersebut menceritakan kisah Jennifer. Dia tidak memiliki pekerjaan bergaji lebih tinggi ketika dia melarikan diri dari fasilitas perawatan. Dia sangat bertekad untuk terus bekerja sehingga dia mengambil pekerjaan kedua di fasilitas perawatan yang jauh. Dan ceritanya tidak hanya seputar langkanya angka perawat. Kepedulian adalah satu hal yang berlimpah dalam cerita Jennifer. Ibu dan bibinya peduli. Neneknya peduli. Jennifer tentu saja peduli. Dan pria yang menyemangatinya saat dia meninggalkan panti jompo itu peduli. Perawatan tidak langka dalam ceritanya; perawatan berada di bawah tekanan dari eksploitasi kapitalisme.

Apabila sebuah cerita sudah tertulis sebelum ada alurnya, hal itu yang akan mengambil alih narasinya.

Pandemi adalah teguran tajam pada masalah krisis perawatan yang sudah terurai. Jennifer sekarang bekerja sebagai penulis dan advokat perawatan senior. Ketika saya bertanya kepadanya apa yang dibutuhkan pekerjaan perawatan di Amerika, dia menghela nafas. “Banyak yang harus berubah dari industri ini," jawabnya. "Banyak yang mesti berubah itu harus terjadi di tingkat kebijakan. Tetapi tidak ada politisi tidak ingin memimpin platform yang saling memberi perhatian.”

Dengan kurangnya politisi yang mau memimpin, para perawat atau suster dibiarkan jatuh. Sebagian besar para perawat di Amerika terdiri dari perempuan. Selama pandemi, mereka meninggalkan persatuan para kerja dan belum kembali. Ini merupakan the Great Caretaker Resignation.

Rasanya baru, tapi tidak. Pengunduran diri dari para pengasuh ini telah terjadi selama 20 tahun. Partisipasi angkatan kerja perempuan mencapai puncaknya pada tahun 1999 sebesar 60 persen. Perempuan berusia antara 25 dan 54 tahun, “mother years”, telah “berpartisipasi dalam angkatan kerja lebih sedikit sejak 1999,” dengan penurunan tingkat partisipasi sebesar 3 persen antara tahun 2000 dan 2015. Tapi bukan berati perempuan itu tidak bekerja. Perawat atau pengasuh yang meninggalkan persatuan kerja tidak mengundurkan diri dari pekerjaan, karena pekerjaan merawat adalah pekerjaan nyata. Mereka dihitung sebagai drop out dari persatuan kerja karena sistem ekonomi kita dirancang untuk mengecualikan para perawatan sehingga dapat mengeksploitasinya. Biasanya, kami menamai bentuk-bentuk unik kapitalisme menurut pusat penciptaan nilainya: kapitalisme manajerial, kapitalisme produksi massal, kapitalisme finansial. Bentuk dominan kapitalisme Amerika harus dinamai menurut pusat ekstraksi nilainya: pekerjaan perawatan. Kapitalisme kerja perawatan menangkap nilai dari pekerja perawatan sambil mencabut hak mereka sebagai pemangku kepentingan.

Ini bukan rahasia besar. Ketika para politisi menjalankan kebutuhan untuk mengakui pekerjaan perawatan perempuan, mereka mengakui pencabutan hak pekerja perawat. Ketika seorang politisi menghentikan cuti berbayar atau undang-undang pengasuhan anak secara menyeluruh, mereka mengakui hak pasar untuk pekerjaan pengasuhan. Senator Joe Manchin membela kapitalisme kerja perawatan ketika dia membantu menggagalkan proposal pengasuhan anak dan cuti berbayar Build Back Better. Dia bergabung dalam daftar panjang para pemain bertahan.

Kurangnya politisi yang mau memimpin dari segi tersebut, para pengurus akan terus dibiarkan terjatuh.

Pada tahun 1971, Kongres meloloskan Comprehensive Child Development Act. Undang-undang tersebut menyediakan pengasuhan anak bersubsidi federal, dengan rumah tangga termiskin menerima pengasuhan secara gratis. RUU tersebut mendapat dukungan bipartisan, fakta yang sangat mengejutkan setelah kegagalan Build Back Better. Mantan presiden, Richard Nixon, memveto RUU itu atas saran ajudan Gedung Putih, Pat Buchanan. Pat menulis hak veto, yang membingkai pengasuhan anak bersubsidi sebagai langkah kecil pertama menuju komunisme. Pada tahun 1975, RUU serupa dirobohkan oleh fundamentalis para penganut agama Kristen yang membagikan brosur di gereja tentang jalur pengasuhan anak ke komunisme. Pat membantu menjadikan pembelaan kapitalisme kerja perawatan sebagai tugas Kristen konservatif, tetapi vetonya adalah variasi dari tema lama.

Sejak Revolusi Industri, kapitalis Amerika pertama menciptakan narasi yang masih kita jalani sampai sekarang. Laki-laki di abad ke-19 membagi rumah dari ekonomi. Mereka menciptakan ruang domestik, ruang tertutup di mana perempuan selalu bekerja tetapi tidak pernah produktif.

Pekerjaan sebagai perawat yang tidak dibayar masih diadakan di lingkungan yang terpisah dari batas produksi Amerika. Itu tidak termasuk dalam PDB. Jika kita memasukkan produksi yang tidak dibayar yang terjadi di rumah dan masyarakat ke produk domestik bruto tahunan kita, para peneliti mengatakan itu akan tumbuh setidaknya 23 persen, atau lebih dari $4 triliun. Pada bulan Maret 2020, The New York Times melaporkan, “Jika perempuan Amerika memperoleh upah minimum untuk pekerjaan tidak berbayar yang mereka lakukan di sekitar rumah dan merawat kerabat, mereka akan menghasilkan $1,5 triliun” pada tahun 2019. Jumlah itu hanya bisa naik sejak pandemi dimulai. Ketegangan yang dilakukan pada pekerjaan perawatan selama pandemi adalah fitur kapitalisme, bukan bug. Para ekonom tidak akan menghargai reproduksi sosial, karena mereka mengakui hak pasar untuk pekerjaan perawatan. Ini adalah masalah bersama.

Kapitalisme membutuhkan para perawat, tetapi tidak dapat menghargainya.

Tragedi milik bersama adalah teori ekonomi modern yang mengatakan bahwa sumber daya yang dimiliki bersama akan habis karena penggunaan yang tidak efisien dan kurangnya inovasi. Elinor Ostrom memenangkan Hadiah Nobel di bidang ekonomi untuk karyanya yang menyangkal teori tersebut. Dia menunjukkan bahwa masyarakat selalu memiliki dan masih dapat mengelola sumber daya bersama yang terbatas secara berkelanjutan. Kami sepertinya tidak banyak mengutipnya di Amerika.

Para perawat adalah sumber daya yang melimpah yang dikelola oleh sistem sosial. Pengasuh adalah orang biasa yang melakukan pekerjaan umum. Perawatan berlimpah, tetapi seperti banyak sumber daya saat ini, itu sedang ditekan oleh pasar. Perawatan perlu dijaga jika kita semua ingin ditopang olehnya. Masalahnya adalah bahwa kapitalisme tidak tertarik untuk mempertahankan hal-hal yang tidak dapat dimilikinya. Ketika dihadapkan dengan milik bersama, kapitalisme mencoba memprivatisasikannya.

Kristi Johns tidak pernah berencana untuk tinggal di rumah penuh waktu bersama anak-anaknya. Dia baru saja menyelesaikan gelar doktornya di bidang pendidikan saat dia menjadi sarjana tamu di Kellogg School of Management di Northwestern University. Dia memulai pekerjaan baru ketika pandemi melanda. Pekerjaannya menguap, dan kebutuhan isolasi anaknya yang berisiko tinggi menjadi nyata. Kedua anaknya telah sekolah jarak jauh sejak Maret 2020. Dia mengambil posisi postdoc yang tidak dibayar sehingga dia dapat mempertahankan afiliasi sekolah yang memberinya akses ke materi untuk penelitiannya. Di sela-sela mengelola hari-hari sekolah yang jauh, Johns mempelajari cara pendidikan tinggi mengecewakan pengasuh. “Ambil sekolah bisnis, mereka harus menjadi unggulan perubahan yang ingin kita lihat di industri, tetapi jika mereka berbahaya bagi pengasuh, jika mereka hanya melayani generasi kaya, mereka akan menyaring siapa saja yang memiliki pengalaman untuk membuat perubahan," dia berkata. Dia melihat betapa brutalnya penyaringan itu dalam program MBA suaminya.

Meskipun ada sejumlah ayah yang proporsional dalam program ini, para ibu sangat kurang terwakili. Sekolah bisnis dibangun di atas lingkup domestik yang secara struktural berada di bawah. Seorang perempuan memasuki program dengan seorang anak berusia tiga bulan. Tanpa pasangan untuk membantu pengasuhan anak, dia tidak dapat menghadiri acara malam wajib yang konstan. Hanya sebulan dalam program, wanita itu di ambang dipaksa keluar dari itu. Ketika bayinya berusia empat bulan, kakek-nenek mengambil alih tugas pengasuhan. Mereka tinggal naik pesawat, dan sang ibu mengunjungi sesering mungkin. Tragedi privatisasi milik bersama.

Perawatan tetap perlu dijaga apabila Anda ingin ditopang olehnya.

Ada cara untuk melindungi milik bersama. Semuanya bersifat universal. Pendapatan dasar universal dapat memberikan keamanan tanpa syarat bagi mereka yang peduli dan membutuhkan perawatan. Perawatan kesehatan universal akan mengakui setiap orang memenuhi syarat untuk perawatan. Cuti berbayar universal akan memungkinkan orang tua untuk merawat bayi. Penitipan anak universal akan memungkinkan orang tua untuk melakukan pekerjaan di luar pekerjaan pengasuhan. Setiap solusi untuk krisis perawatan mengharuskan kita untuk pindah ke landasan yang lebih umum.

Beberapa orang mencoba untuk memperkuat perbatasan di sekitar lingkup domestik sebagai gantinya. Blake Masters, COO dari Thiel Capital, mencalonkan diri sebagai senat dengan platform mengembalikan Amerika ke ekonomi di mana sebuah keluarga dapat didukung oleh satu pendapatan. Itu hanya akan menjadi pengembalian bagi sebagian orang. Rumah satu-upah di mana ranah domestik secara tegas berada di bawahnya tergantung pada pencabutan hak pekerja perawatan yang dibayar dan tidak dibayar. Ketika ranah domestik pertama kali tertutup, perempuan kulit putih berpenghasilan menengah dan atas sebagian besar tinggal di rumah. Pengaturan ini tergantung pada tenaga kerja perempuan berpenghasilan rendah yang dibayar rendah. Miskin, perempuan kulit putih lajang memasuki angkatan kerja pada tingkat yang lebih besar daripada sebelumnya pada akhir abad ke-19. Perempuan kulit hitam lajang dan belum menikah sangat terwakili dalam angkatan kerja. Pada 1800-an, perempuan kulit hitam yang sudah menikah lebih mungkin berada di rumah berpenghasilan ganda karena diskriminasi pasar tenaga kerja terhadap pria kulit hitam.

Pekerjaan para perawat dapat membangun surga kapitalisme, tetapi tidak akan pernah mewarisinya.

Dalam kapitalisme kerja perawatan, rumah berpenghasilan ganda masih sering bergantung pada pencabutan hak. Sementara feminis kulit putih bersandar, banyak pekerjaan perawatan outsourcing tanpa memastikan hak perawatan. Rantai perawatan global mengikuti aliran pekerja perawatan dari negara-negara miskin ke negara-negara kaya. Pekerja perawatan yang digerakkan oleh rantai perawatan global biasanya dibayar rendah, dan terkadang disalahgunakan. Mereka memiliki sedikit jalan. Mereka adalah imigran di luar negeri yang tidak memiliki hak-hak warga negara. Tren ekstraktivisme perawatan yang berkembang ini menghilangkan pekerja perawatan dari lingkungan mereka dan menghilangkan hak dari pekerja perawatan.

Pekerjaan perawatan dapat membangun surga kapitalisme, tetapi tidak akan pernah mewarisinya. Kami telah memasuki era undang-undang penindasan pemilih yang diperbarui. Hak buruh dan hak suara tidak dapat dipisahkan. Jadi seperti apa rasanya mengutamakan pekerjaan perawatan?

Sementara dorongan untuk upah yang lebih baik dan perlindungan kerja harus terus berlanjut, beberapa sarjana mengkritik asumsi bahwa pekerjaan berupah harus dikaitkan dengan keamanan. Dalam makalah mereka, “Work in the Intersections: A Black Feminist Disability Framework,” Moya Bailey dan Izetta Autumn Mobley bertanya, “Bagaimana kita dapat merestrukturisasi masyarakat itu sendiri jika kita dapat memenuhi kebutuhan kita tanpa bekerja, betapapun bermartabat dan manusiawinya mereka? ” Gagasan Amerika tentang keamanan yang terikat pada upah adalah hal yang mampu. Ini juga anti-perawatan. Nina Banks, seorang profesor ekonomi di Bucknell University, menulis bahwa "kebijakan publik yang diskriminatif telah memperkuat pandangan perempuan kulit hitam sebagai pekerja daripada sebagai ibu." Profil demografi CEPR dari pekerja garis depan menunjukkan bahwa pekerja pengasuhan anak secara tidak proporsional adalah perempuan kulit hitam. Perempuan kulit hitam masih diharapkan untuk melakukan pekerjaan perawatan dengan bayaran rendah untuk anak-anak orang lain, sementara devaluasi keibuan kulit hitam menyebabkan tingkat kematian ibu kulit hitam yang lebih tinggi.

Jesi Taylor, seorang mahasiswa pascasarjana dan pendidik limbah, mengetahui biaya menjadi ibu kulit hitam di Amerika saat sakit kronis. Mereka merawat anak mereka sambil bekerja dengan penyelenggara untuk meningkatkan komunitas mereka. Uang selalu ketat. Mereka mengaku merasa bersalah saat harus istirahat. Mereka berkata, “Saya benar-benar menyukai pekerjaan yang saya lakukan, untungnya, tetapi saya masih berjuang untuk bertahan dan berkembang. Saya tidak pernah memiliki keseimbangan kehidupan kerja yang stabil sebelumnya, dan saya tidak akan pernah memilikinya dalam kondisi saat ini.”

Kapitalis industri tidak menunggu dunia lama berlalu sebelum memulai dunia baru mereka. Mungkin kita juga tidak perlu menunggu. Di akhir wawancara saya dengan Taylor, mereka membagikan prolog yang diperlukan untuk dunia yang diciptakan oleh dan melalui perawatan. Ini adalah awal dari sebuah cerita yang ingin saya jalani.

“Lebih dari segalanya, saya berkomitmen untuk menciptakan dan membangun dan berkolaborasi dan menyembuhkan dan belajar dengan orang-orang dan makhluk yang berbagi planet ini dengan saya. Sebagian besar dari kita kekurangan istirahat. Sebagian besar dari kita sedang dieksploitasi. Sebagian besar dari kita tidak punya pilihan selain bekerja untuk majikan yang mengeksploitasi kita. Pandemi membuatnya jelas. Tapi itu juga menjelaskan pentingnya berkumpul bersama untuk membayangkan dunia baru, cara hidup baru. Di situlah hati saya berada.”

Penulis: Meg Conley; Artikel ini disadur dari: BAZAAR US; Alih bahasa: Sabrina Sulaiman & Alyssa Tagor; Foto: Courtesy of BAZAAR US