Type Keyword(s) to Search
Harper's BAZAAR Indonesia

Apa Itu Waterless Beauty? Ada Hubungannya dengan Ramah Lingkungan?

Dengan persediaan yang semakin menipis, inilah saatnya bagi merek (dan Anda konsumen) untuk menolak H2O.

Apa Itu Waterless Beauty? Ada Hubungannya dengan Ramah Lingkungan?
Courtesy of Bazaar UK

Tekanan untuk hidup lebih sustainable atau berkelanjutan bisa sangat besar, tetapi ketika Anda mendengar bahwa dua pertiga populasi dunia mungkin menghadapi kekurangan air pada tahun 2025, itu bukan sesuatu yang dapat Anda abaikan. Sebagai individu, inilah saatnya untuk mempertimbangkan hal-hal kecil yang dapat kita lakukan untuk mengurangi penggunaan. Gerakan sederhana, seperti tidak membiarkan keran mengalir saat Anda menyikat gigi, dan mematikan shower saat mengaplikasikan masker rambut, dapat membuat perbedaan positif.

Sebagai konsumen, Anda memiliki kekuatan untuk berkontribusi pada perubahan, tetapi merek juga perlu mengatasi tingkat konsumsi mereka. Setelah pertanian, industri kecantikanlah yang paling banyak menyerap air, dan ini komoditas yang tidak akan pernah habis. “Meskipun planet kita terdiri dari lebih dari 70 persen air, hanya tiga persen yang benar-benar air tawar. Jenis yang kita gunakan dalam kehidupan sehari-hari, dan air yang biasanya digunakan dalam kosmetik. Selain itu, lahan basah kita menghilang tiga kali lebih cepat dari pada hutan kita, namun menyimpan karbon dua kali lebih banyak,” jelas Emma Thornton, pendiri merek perawatan kulit tanpa air, True Skincare.

Di sinilah konsep "jejak air" masuk. Didefinisikan sebagai total volume air tawar yang digunakan untuk memproduksi barang dan jasa, ini memberikan dasar untuk menilai dampak barang dan jasa tersebut terhadap sumber daya air dan mengizinkan individu, merek, dan bisnis, merumuskan strategi untuk mengurangi dampak tersebut.

Penyeimbangan karbon sekarang menjadi hal biasa bagi perusahaan, para peneliti lingkungan menyerukan hal yang sama dilakukan untuk air. Sejauh ini, hanya sedikit yang memperhatikannya, tetapi yang memimpin dalam dunia kecantikan adalah merek makeup tanpa air Pinch of Colour, yang menyumbangkan hasil bersihnya kepada mereka yang membutuhkan air minum bersih dan sanitasi, serta bekerja dengan bisnis berbasis air, LSM (organisasi non-pemerintah) untuk membentuk kemitraan masyarakat untuk keberlanjutan proyek air jangka panjang.

APAKAH PRODUK TANPA AIR JAWABANNYA?

Beberapa asumsi mengenai produk tanpa air telah muncul selama beberapa tahun terakhir. Tren yang dimulai di Korea Selatan, mulai dari kurangnya fokus pada manfaat lingkungan, dan lebih pada fakta bahwa dengan memiliki produk anyhydrous maka Anda dapat memasukkan lebih banyak bahan aktif. Secara tradisional, formula kecantikan terdiri dari 60-80 persen air, jadi dengan menghilangkan "aqua" di bagian atas daftar INCI, Anda dapat memasukkan lebih banyak bahan aktif. Karena tidak diencerkan dalam air, bisa pakai lebih sedikit pengawet juga, jika menggunakannya.

Konsep tanpa air juga membuat produk lebih ringkas dan lebih ringan untuk dibawa, yang berarti jejak karbon yang lebih rendah, kemasan yang lebih sedikit, dan tanggal penggunaan yang diperpanjang yang menghasilkan lebih sedikit limbah. Isabel Ramos, salah satu pendiri dan CSO dari Ayuna, sebuah merek yang didedikasikan untuk mengurangi jejak air. “Dengan demikian, tidak hanya konsumsi air dalam tahap produksi berkurang, tetapi jejak karbon juga berkurang, karena pengangkutan berat air dapat dihindari. Produk tanpa air seringkali juga tidak membutuhkan banyak perlindungan, sehingga penggunaan kemasan dan plastik diminimalkan.”

Peningkatan inovasi bahan mentah dan kemajuan dalam manufaktur juga berarti bahwa kita sekarang melihat segala sesuatu mulai dari padat, stik hingga balm, dan bubuk, akan segera muncul. Meskipun yang bubuk seringkali membutuhkan satu atau dua tetes H2O untuk mengubahnya menjadi cair. Mencentang semua kategori seperti perawatan rambut, perawatan kulit, perawatan tubuh, dan makeup, itu berarti Anda tidak perlu mengorbankan khasiat untuk lingkungan.

MASALAH PRODUKSI

Para pemikir cepat akan menyadari bahwa hanya karena suatu produk tidak mengandung air, itu tidak berarti metode produksinya juga tidak menggunakan. Air diperlukan untuk menjalankan dan membersihkan mesin di jalur produksi, kemasan memiliki jejak air, dan begitu juga sebagian besar metode pengiriman. Dan juga, semua bahan nabati yang penting itu akan berasal dari tanaman yang membutuhkan banyak penyiraman untuk berkembang.

“Di Ayuna kami fokus pada kultur sel induk tanaman, mengurangi konsumsi air hingga 99 persen dibandingkan metode budidaya tradisional,” kata Isabel. “Berat yang sangat besar dalam bentuk ton air diperlukan untuk mendapatkan bahan tanaman melalui hasil panen tradisional, dan tanaman ini (hanya sebagian yang digunakan) mengkonsumsi sejumlah besar air untuk pertumbuhannya, selain tanah. Teknologi penghijauan kami juga memungkinkan kami menggunakan tanah hingga 99 persen lebih sedikit.”

Pilihan lain adalah menggunakan bahan biomimetic sintetis, yang akan membutuhkan jauh lebih sedikit air untuk diproduksi tetapi memiliki khasiat sama dengan yang asli. Hal lain yang dapat dilakukan perusahaan adalah mengeringkan proses produksi mereka. Misalnya, Lumene yang berbasis di Finlandia, telah mengurangi penggunaan airnya hingga 40 persen berkat pengenalan program WaterSmart-nya. Berinvestasi dalam sistem pemurni air dengan hasil yang lebih baik (jadi lebih sedikit limbah) dan memperbarui prosedur pembersihan untuk peralatan manufaktur, sudah pasti merek tersebut telah berhasil menurunkan jejak airnya secara dramatis.

APAKAH ADA ALTERNATIF AIR?

Terkadang sebuah formula hanya membutuhkan air, entah itu sebagai transporter untuk bahan lain atau untuk tekstur. Tapi ada pilihan lain di luar sana, “Berbeda dengan praktik umum menggunakan air olahan, Ayuna menggunakan air yang diperoleh langsung dari buah-buahan seperti lemon atau anggur. Air ini adalah produk sampingan, biasanya buah-buahan ini akan digunakan, namun airnya dibuang. Air ini juga memiliki khasiat yang sangat baik untuk kulit,” jelas Isabel.

Beberapa merek lain memilih untuk menggunakan sumber laut sebagai basis. Dalam 1% asam hyaluronic kompleks terbaru dari True Skincare, merek ini memilih ekstrak ganggang rumput laut sebagai pengganti airnya. “Selain sifatnya yang menghidrasi, proses ekstraksinya benar-benar tanpa air, tidak membutuhkan air tawar untuk tumbuh. Dan dipanen secara berkelanjutan serta tumbuh pada tingkat yang eksponensial,” kata Emma. Tak hanya itu, merek tersebut juga menggunakan ekstrak pinus yang dikenal dapat mengurangi produksi sebum serta melembapkan kulit.

Anda mungkin juga menyadari bahwa hidrosol atau air bunga yang terdaftar oleh beberapa merek, dan di sinilah airnya menjadi sedikit keruh. Meskipun bukan air murni, mereka diproduksi saat minyak esensial disuling yang dalam prosesnya masih membutuhkan air. Hal yang sama berlaku untuk ekstrak lidah buaya atau "jus" yang mungkin Anda lihat di daftar INCI. Meskipun konsentrat lidah buaya datang dalam bentuk bubuk dari tanaman kering, produk itu tetap perlu ditambahkan air untuk mengubahnya menjadi cairan. Seperti banyak kecantikan yang 'bersih', tidak ada buku aturan untuk memberi tahu apa yang bisa dan tidak bisa digunakan tanpa air, jadi untuk saat ini kita harus mengandalkan merek untuk menjadi lebih transparan.

HARGA PRODUK TANPA AIR

Tentu saja, semua inovasi dan kerja keras ini membutuhkan biaya, karena menukar air dengan tumbuhan atau menggunakan teknologi hijau tidaklah murah. Ini juga berarti memastikan bahan yang digunakan sebagai pengganti air tidak akan memengaruhi konsistensi atau kinerja suatu produk. Itulah mengapa Anda mungkin melihat keajaiban tanpa air ini memiliki label harga yang sedikit lebih tinggi. Namun, konsentrasi yang lebih tinggi berarti mereka cenderung bertahan lebih lama, jadi Anda akan menghemat uang seiring waktu, serta mengurangi limbah kemasan dan air. Untuk masa depan, merek dan Anda sebagai konsumen bertanggung jawab atas berapa banyak air yang kita konsumsi sebelum mengering untuk selamanya.

MERK YANG BERKOMITMEN UNTUK MENGURANGI KONSUMSI AIR

1. Moondust Hair Wash

Courtesy of Cult Beauty

Susteau

11.00 Poundsterling Inggris (217,697 rupiah)

cultbeauty.co.uk

Pendiri Kailey Bradt membutuhkan waktu dua tahun dan lebih dari 50 formula untuk mengembangkan sampo "bubuk-ke-busa" pertama. Sekarang, merek Susteau-nya telah mendarat di Inggris, jadi kita semua bisa mendapatkan Moondust Hair Wash and Conditioner. Yang Anda butuhkan hanyalah tangan basah dan rambut basah agar formula mulai berbusa, dan karena satu botol bubuk sama dengan empat botol sampo cair, Anda tahu itu adalah pilihan yang berkelanjutan.

2. Rejuvenating Night Balm

Courtesy of SBTRCT

SBTRCT

32.00 Poundsterling Inggris (633,302 rupiah)

sbtrct.co.uk

Merek SBTRCT, 100 persen tanpa air dimulai dengan pembersih padat, tetapi sejak itu mereka berkembang dengan pelembab padat, penghapus riasan, dan yang terbaru retinoid padat pertama di dunia dalam bentuk balm malam peremajaan. Buatan tangan dan ditempatkan dalam kemasan kompos, tidak ada jalan pintas untuk ramah lingkungan.

3. Curliosity Solid Conditioner & Co-Wash
  

Courtesy of Ethique

Ethique

12.00 Poundsterling Inggris (237,488 rupiah)

ethique.co.uk

Salah satu merek tanpa air, Ethique yang berbasis di Selandia Baru, meledak ke panggung dengan batang sampo padat pada tahun 2012, tetapi hanya dalam beberapa tahun saja keahlian dan ketajaman lingkungan mereka telah diakui.

Setiap batang dibungkus dengan karton biodegradable, dan lini produk ini mencakup segalanya mulai dari body butter hingga deodoran padat. Inovasi terbarunya adalah sampo padat pertama khusus untuk rambut afro dan keriting.

4. Blush Powder
 

Courtesy of Content Beauty Wellbeing

Vapour Beauty

26.00 Poundsterling Inggris (514,557 rupiah)

contentbeautywellbeing.com

Produk bibir dan pipi Vapor Beauty, benar-benar tidak mengandung air. Terlebih lagi, setiap kali seseorang membeli bronzer, merek tersebut menyumbangkan $1 untuk melindungi sungai dan aliran air tawar di New Mexico, melalui badan amal Amigos Bravos yang memulihkan air dan meminta pertanggungjawaban pencemar.

5. Spirulite Multiactive Solid Mask

Courtesy of Ayuna

Ayuna

76.00 Euro Dolar (1,280,233 rupiah)

ayuna.co

Dengan tagline 'less is beauty', Ayuna menawarkan rangkaian lengkap produk kecantikan, termasuk masker wajah padat, sabun pembersih, dan krim. Menggunakan air buah yang didaur ulang dari industri makanan, ini menggabungkan praktik berkelanjutan dengan teknologi hijau untuk menciptakan perawatan kulit yang canggih.

6. The Balmies Lip Cheek and Eye Balm Trio
 

Courtesy of ASOS

Axiology

29.00 Poundsterling Inggris (573,929 rupiah)

asos.com

Salah satu merek indie dengan ide-ide besar, semua penawaran make-up Axiology adalah tanpa air, dan krayon warna multi guna ini juga tidak ada limbahnya. Merek tersebut meninggalkan air dan jus seperti lidah buaya, dari pada meminta ekstrak elderberry dan minyak neem organik untuk bertindak sebagai pengawet.

7. Radiance Renewal Vitamin C Serum

Courtesy of True Skincare

True Skincare

18.99 Poundsterling Inggris (375,825 rupiah)

trueskincare.co.uk

Pendiri True Skincare, Emma Thornton, beralih memproduksi serum sehingga konsumen tidak perlu melepaskan bahan favorit mereka, seperti vitamin C dan asam hyaluronic, hanya karena mereka tidak lagi minum air. Formulanya bersertifikat organik, dan tidak mengandung air bunga atau hidrosol.

8. Matte Velvet Waterless Lip Colour

Courtesy of Fenwick

Pinch of Colour

20.00 Poundsterling Inggris (395,813 rupiah)

fenwick.co.uk

Sebagai pelopor dalam inisiatif penyeimbangan air, Pinch of Color menggunakan hasil bersihnya untuk memberikan kembali kepada masyarakat di seluruh dunia yang membutuhkan air minum bersih, kebersihan dan sanitasi. Belum cukup sampai situ, riasan tanpa airnya memiliki hasil warna yang bagus dan konsistensi yang mewah. Rangkaiannya termasuk warna bibir matte velvet, minyak bibir tanpa air, highlighters, dan stik krim foundation.

(Penulis: Becci Vallis; Artikel ini disadur dari Bazaar UK; Alih Bahasa: Gracia Sharon; Foto: Courtesy of Bazaar UK)