Type Keyword(s) to Search
Harper's BAZAAR Indonesia

Prinsip di Balik Label "Hermès"

Bagi direktur artistik, Nadège Vanhée-Cybulski, menciptakan pakaian yang klasik seperti Birkin dan modern seperti crop top lebih dari sekadar tindakan penyeimbang. Ini adalah raison d'être.

Prinsip di Balik Label "Hermès"

Ketika Nadège Vanhée-Cybulski, direktur artistik labelHermès, berusia 19—atau mungkin 21; tahun-tahun itu, kata Nadège, sedikit buram—dia membuat tampilan yang sangat ia banggakan: “Saya mengenakan Levi's yang besar, longgar, sangat kebesaran dengan t-shirt hitam kecil, mungil, dan kurus,” katanya kepada saya. “Saya memiliki rambut yang sangat pendek, dan saya biasa memakai bakiak putih ini.”

Baca juga: Intip Optimisme Hermès untuk Dunia Melalui Koleksi Spring/Summer 2022

Pada saat itu, Nadège adalah seorang siswa di Royal Academy of Fine Arts di Belgia, sekolah mode Antwerpen yang terkenal karena menghasilkan bakat-bakat seperti Martin Margiela, Ann Demeulemeester, dan Dries Van Noten. Dia menggambarkan estetika perguruan tinggi saat itu sebagai "semacam techno, dengan mistik." Dia benar-benar menyukai Britpop; sebagai remaja di Lille di Prancis Utara, dia dan seorang teman menulis untuk zine musik sebagai cara untuk masuk ke pertunjukan secara gratis. Sulit untuk membayangkan Nadège, sekarang 43, dengan rambut "sangat pendek”, begitu khas adalah gelombang pirang panjangnya, kulit porselen, dan ekspresinya yang tenang, yang pada lebih dari satu kesempatan mengumpulkan perbandingan dengan potret Renaisans. Penampilannya saat kami bertemu—mantel kasmir coklat dengan gesper toggle, sweater gelap, jeans, dan tas Kelly 32 berwarna cokelat—juga jauh dari apa pun yang dapat dicirikan sebagai "tekno, dengan mistik". Sebaliknya, dia memproyeksikan keren yang tepat dan terkendali, kualitas yang dia bawa ke landasan.

Nadège mendapat pekerjaan teratas di Hermès pada tahun 2014, setelah kepergian pendahulunya, Christophe Lemaire. Penunjukannya adalah langkah besar pertama ketua eksekutif baru, Axel Dumas, di rumah mewah, dan itu menandakan dedikasi untuk pakaian siap pakai sebagai kategori pertumbuhan. Delapan tahun kemudian, Nadège menemukan alurnya, mengawinkan kualitas halus kerajinan Hermès dengan desain modern yang bersahaja.

Bekerja di rumah mode Prancis berusia 185 tahun seperti Hermès, yang sarat dengan sejarah dan warisan, bisa terasa luar biasa. Tapi Nadège hanya memecahnya menjadi beberapa bagian. “Mengenai DNA [merek] … Saya bukan ahli genetika, tapi ini Lego, kan?” Dia ingat bahwa ketika dia mendapatkan pekerjaan itu, dia "sangat, sangat, sangat antusias untuk memulai di Hermès karena ada yang Anda ketahui tentang rumah itu: gayanya yang tenang, keakuratan-nya." Lalu ada aura yang mengelilinginya. Melangkah ke dalam peran, katanya, merasa seperti memasuki dunia tersembunyi di mana dia akhirnya bisa "melihat bagaimana keajaiban ini bekerja." Setiap koleksi baru, jelasnya, adalah kesempatan untuk merancang struktur baru dengan blok bangunan yang sama. “Anda harus menjadi arsitek dan membangunnya agar tidak stagnan,” katanya. “Ini cukup dinamis.”

Hermès itu pop. Aneh untuk mengatakan bahwa Hermès adalah 'demokratis', tapi saya benar-benar percaya itu....selera yang baik adalah untuk semua orang.

Keterampilan ini muncul dengan cara yang benar-benar lucu saat kami mengobrol di restoran hotel Carlyle yang megah di Upper East Side Manhattan. Nadègeada sedang di New York untuk makan malam, yang akhirnya dibatalkan saat Omicron sedang tinggi-tingginya. Ini adalah lokasi ketiga yang kami coba untuk wawancara kami. Nadège terinspirasi oleh seni rupa dan fotografi (suaminya, Peter, adalah seorang galeri di Paris), jadi kami bertemu dulu di galeri David Zwirner untuk melihat karya seniman abstrak perintis Hilma af Klint. Namun, pertunjukan itu ternyata berupa beberapa cat air di satu ruangan; kita melihat semuanya dalam 10 menit. Kami kemudian pindah ke kafe di ujung blok, tetapi suaranya sangat keras, jadi kami berjalan delapan blok ke Carlyle. Saat kami duduk dalam suasana yang relatif tenang di kursi beludru, Nadège membuat dudukan kecil yang cantik untuk ponsel saya untuk merekam percakapan kami, menggunakan pengocok garam dan merica dan kode QR berlapis. Kenangan masa muda Nadège muncul kembali lebih dari 20 tahun kemudian ketika dia memasangkan setiap tampilan dari koleksi siap pakai Musim Semi 2021 untuk Hermès dengan versi hak rendah. Dan kemudian hal yang lucu terjadi: Semangat untuk sepatu pecah di dunia fashion yang paling cerdas. Mereka tampaknya ada di setiap daftar belanja editor dan stylist, saat posting-an terengah-engah menyembur ke "status clog" yang baru. Dalam beberapa minggu, mereka terjual habis.

Barang-barang kulit Hermès yang terkenal, terutama tas Birkin dan Kelly, selalu membuat heboh; daftar tunggu untuk mendapatkan gaya tertentu legendaris. Tapi untuk sepatu clog? “Ini salah satu hal yang paling sederhana dan tidak menarik,” jelas Nadège tentang sepatu itu. "Saya terkejut."

Courtesy of BAZAAR US
Courtesy of BAZAAR US

Apa yang menunjukkan keberhasilan sepatu clog—dan pakaian wanita Nadège untuk Hermès secara umum. Tahun lalu, penjualan kuartal ketiga pakaian siap pakai naik 43 persen dibandingkan dengan pra-pandemi 2019—adalah cara dia mendekati apa yang mungkin tampak seperti pengiriman yang kontradiktif. Dia perlu membuat koleksi musiman yang harus mempertimbangkan dan menanggapi tren—yang, menurut definisinya, cepat berlalu—di perusahaan yang terkenal karena keabadiannya. Dengan kata lain, daya tarik Birkin bertahan karena cara pembuatannya—dengan tangan, oleh pengrajin yang telah berlatih selama bertahun-tahun, menggunakan bahan terbaik—sebagian besar tetap tidak berubah selama beberapa dekade. Apa yang ada di runway harus berubah setiap enam bulan. Nadège berkata: “Saya selalu bertanya pada diri sendiri, 'Apa oxymoron ini? Saya melakukan fashion di Hermès.'” Dia tampak tidak terpengaruh oleh tantangan itu. Nadège telah terbukti sangat mahir dalam menciptakan desain yang menarik yang terasa segar sambil menggambar pada berbagai elemen tradisi kualitas dan perhatian terhadap detail Hermès yang berusia berabad-abad untuk mencapainya. Dalam koleksi Musim Semi 2022-nya, ia menyelesaikan keliman, kerah, dan manset pada tunik yang lapang, overall ramping, dan mantel siang berbentuk kotak dengan trim kulit yang dihiasi kancing, perangkat keras yang biasanya digunakan untuk barang-barang kulit. Dia juga membuat pinggang yang diikat menggunakan tali seperti yang ditemukan di kantong debu yang digunakan untuk melindungi aksesori kulit yang berharga.

“Saya sudah menunggu lini ready-to-wear untuk disambungkan ke barang-barang kulit. Mereka adalah bagian yang Anda investasikan; mereka menjadi pusaka,” kata Robin Givhan, kritikus senior pada umumnya untuk The Washington Post, yang telah mengkritik landasan pacu Hermès sejak hari-hari ketika Martin Margiela dan Jean Paul Gaultier mendesain rumah mode itu pada akhir 1990-an dan 2000-an. “Dan saya pikir pakaian Nadège menghormati itu.” Padahal, Robin menyarankan, tahun-tahun Jean bersandar terlalu jauh ke "mode modal-F," katanya Nadège "melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam mengangkangi batas antara menghormati gagasan bahwa pakaian ini memiliki umur simpan yang panjang tetapi juga memastikan bahwa mereka masih merasa kontemporer dan mudah, tidak pengap.”

Nadège tidak seperti biasanya dapat diakses oleh seseorang di posisinya. Biasanya, seorang direktur artistik dari merek mewah besar akan dijaga oleh sayap sayap seperti selebriti. Namun di hari yang dingin di awal Desember ini, hanya kami berdua yang berlarian dari satu lokasi ke lokasi lain sampai kami menemukan tempat yang cocok untuk berbincang. Itu disengaja, katanya. “Saya berkata kepada tim, saya hanya ingin bermain satu lawan satu.”

Dia merasakan hal yang sama tentang brand; dia ingin orang dapat menemukan jalan masuk. Saya menyebutkan dampak budaya yang lebih luas dari beberapa aksesori Hermès yang paling terkenal—yaitu Birkin, yang muncul pada semua orang mulai dari wanita bertumit tinggi di arondisemen ke-16 Paris hingga J.Lo sebagai dia keluar dari gym dan telah diabadikan dalam lagu-lagu rap yang tak terhitung jumlahnya. "Ini pop," katanya. “Aneh untuk mengatakan bahwa Hermès itu 'demokratis', tapi saya benar-benar percaya itu.” Aneh karena, bagi kebanyakan orang, Hermès sangat mahal; biaya pakaian siap pakai biasanya dalam ribuan dolar, sementara Birkin atau Kelly akan dijual dalam lima angka. Dia menjelaskan: “Selera yang baik adalah untuk semua orang. Anda dapat mengatakan, 'Oke, saya membeli bagian ini, dan ini adalah bagian yang akan bertahan lama.' Jika Anda membaginya dengan tahun-tahun yang bertahan, itu sebenarnya tingkat yang sangat bagus. Tetapi Anda juga memiliki hal-hal yang mungkin lebih mudah diakses: gelang, riasan wajah, syal.”

Courtesy of BAZAAR US
Courtesy of BAZAAR US

Courtesy of BAZAAR US
Courtesy of BAZAAR US

Sebelum kedatangan Nadège di Hermès, profilnya sangat tidak menguntungkan; tidak seperti banyak rekan-rekannya, dia tidak memiliki Instagram, dan masih tidak. Tapi resumenya di label yang terkenal dengan kemewahannya yang tenang membuatnya sangat cocok untuk pekerjaan itu.

Saya tidak tahu mengapa kita selalu harus membenarkan bagaimana wanita berurusan dengan kehidupan dan gairah pribadi mereka.

Setelah lulus dari Akademi Kerajaan Antwerpen, Nadège menjalankan tugas di trinitas rumah mode ternama untuk gaya minimalis: di Maison Martin Margiela di pertengahan tahun, di Céline di bawah Phoebe Philo, dan, yang terbaru, di New York sebagai direktur desain untuk The Row. Dia adalah wanita pertama yang menjabat sebagai direktur artistik pakaian wanita Hermès dalam beberapa dekade. (Catherine Karolyi mendesain koleksi siap pakai wanita pertama Hermès pada tahun 1967, dan Lola Prusac mendesain untuk rumah tersebut pada tahun 1920-an dan 30-an.) Peran tersebut dipegang oleh Jean dan Martin sebelum Christophe Lemaire. Dan tidak seperti Christophe, Jean, dan Martin, Nadège juga tidak mengerjakan semuanya sendiri. Nadège terus terbang di bawah radar di media sosial ("Ini terlalu banyak kinerja"), tetapi dia memiliki akun pribadi di mana dia mengikuti orang dan entitas yang dia anggap "asli," seperti @eastvillageshoerepair_bk, yang mengunggah foto sepatu platform daur ulang customnya, dan toko vintage Zurich, Pink Sheep. Selera dan inspirasinya sangat spesifik. Untuk koleksi Musim Gugur 2022, dia mengatakan bahwa dia mereferensikan karya fotografer Italia Luigi Ghirri, yang dikenal dengan warna-warna jenuhnya yang lembut, dan menciptakan cerita seputar loden, wol mos-green.

Nadège percaya bahwa jenis kelaminnya, atau fakta bahwa dia adalah seorang ibu yang baru, seharusnya tidak mempengaruhi kariernya. “Saya tidak tahu mengapa kita selalu harus membenarkan bagaimana wanita berurusan dengan kehidupan dan gairah pribadi mereka,” katanya ketika saya bertanya bagaimana peran ibu selama penguncian mempengaruhi pekerjaannya. Dia mengakui bahwa "keibuan itu baru, penguncian itu baru, dan jadi ini tentang mencoba untuk tetap bersama”. Cukup adil; masyarakat kita jarang mengharapkan pria sukses untuk menjelaskan bagaimana mereka "memiliki semuanya"—terutama karena mereka sudah melakukannya. Dia, bagaimanapun, bersedia mengakui bahwa desainnya lebih pribadi dan feminitasnya terbungkus di dalamnya. “Saya muak mendengar bahwa seorang wanita tidak boleh memakai ini, atau jika mereka memakai ini, mereka akan dipukul,” katanya. “Selalu tatapan yang sangat bermoral ini, yang sebagian besar dibangun oleh laki-laki.”

Pendapatan konsolidasi Hermès pada tahun 2019 adalah €6,8 miliar. Perusahaan ini dijalankan oleh keluarga, tetapi secara besar dan korporat, berbeda dengan The Row, di mana Nadège dapat berbicara dengan pendiri Mary-Kate dan Ashley Olsen dengan mudah. Saya bertanya apakah dia harus memperjuangkan ide-idenya. “Ya,” katanya kepada saya, “karena saya orang yang kreatif, dan saya akan mengambil risiko.” Seperti? "Saya pikir itu menunjukkan wanita yang jauh lebih sensual," katanya. “Saya merasa bisa melakukannya karena saya seorang wanita.”

Courtesy of BAZAAR US
Courtesy of BAZAAR US

Jika ada utas yang mengalir melalui desain Nadège, itu semacam sensualitas intelektual. November lalu, Hermès mengadakan “Grand Soir” untuk merayakan koleksi Musim Semi 2022 di sebuah perkebunan abad pertengahan yang luas di luar LA yang pernah menjadi rumah bagi Frank Sinatra. Itu adalah salah satu pesta mode pertama yang dipenuhi selebriti di sirkuit sejak awal pandemi. Model diarak di sekitar kolam dengan gaun midi-length yang dibuat dari kulit paling lembut, dengan rok pinggang dan atasan bustier; bahkan ada beberapa crop top dan celana wide-leg berpinggang tinggi—sebuah model Hermès yang mengambil siluet Gen Z. Untuk meredam keseriusan diri, pembuat film Miranda July menceritakan landasan dengan humor aneh. Sangat mudah untuk membayangkan aktris Leslie Mann dan putrinya yang berusia 19 tahun, Iris Apatow, keduanya hadir, masing-masing mengenakan pakaian dari koleksi tersebut.

Membawa generasi berikutnya ke dalam Hermès adalah sesuatu yang Nadège pikirkan. "Ini adalah tanda vitalitas jika wanita dan pria muda datang dan berkata, 'Hei, saya suka ini,'" katanya. Tapi, katanya, itu tidak pernah dibuat-buat; tidak ada sasaran pemasaran yang harus dia lawan atau demografi usia yang harus ditargetkan. “Jika Anda terlalu banyak menekankan analisis dan algoritma, itu adalah produk, bukan objek lagi... Dengan sebuah objek, ada juga imajinasi, keinginan, dan kesenangan.”

Jauh lebih dalam dari itu. Bagi Nadège, gagasan bahwa Hermès dapat menjadi “untuk semua orang” berakar pada sejarahnya. “Ide pengerjaan tidak hanya unggul dalam teknik,” jelasnya. “Ini juga transmisi pengetahuan … dan transmisi objek dari ibu ke anak.”


Baca juga:
Hermès Fit Telah Hadir Menyediakan Tempat Olahraga Penuh Gaya

Gaya J.Lo yang Kenakan Shirtdress Sambil Menjinjing Tas Hermes Birkin Crocodile Saat Jalan -Jalan di Kawasan Beverly Hills

Penulis: Leah Chernikoff; Artikel ini disadur dari; BAZAAR US; Alih bahasa; Aleyda Hakim Foto; Courtesy of BAZAAR US