Type Keyword(s) to Search
Harper's BAZAAR Indonesia

Memperkenalkan Konsep Perfomative Coupledom Kepada Generasi Ini

Merayakan peningkatan hubungan intens dengan membawa ke tahap kesenian prestasi dan Bazaar akan memberi penjelasan yang lengkap.

Memperkenalkan Konsep Perfomative Coupledom Kepada Generasi Ini
Courtesy of BAZAAR UK

Ketika mode melanjutkan tren noughties yang sedang marak sejak awal tahun - dari kembalinya setelan rok berwarna pastel dan celana jeans rendah ke Indie Sleaze – tampaknya penanda zeitgeist lain dari periode itu telah kembali dengan kemenangan: perfomative coupledom.

Mulai dari pasangan Megan Fox dan Machine Gun Kelly hingga Travis Barker dan Kourtney Kardashian, Ben Affleck dan Jennifer Lopez, dan sekarang Kanye West dan Julia Fox, setiap pasangan selebriti belum pernah ada yang mampu mencengkeram perhatian kita seperti ini sejak era Justin dan Britney, Victoria dan David, Brad dan Jen. Ini mungkin tampak seperti tren yang bangkit kembali, tetapi pasangan 2022 ini membawa tren "pasangan performatif" ke tingkat yang baru.

Ini bukan hanya foto wartawan, dan koordinasi pakaian karpet merah. Ini adalah sebuah seni pertunjukan, penuh dengan ketukan kemunduran yang disadari, dosis ironi yang memabukkan, dan permainan umpan budaya pop yang mencolok.

Masuk akal. Ini lah yang dinamakan kencan di era kurasi Instagram. Selebriti lebih bertanggung jawab atas citra mereka daripada sebelumnya. Sementara keluarga Beckham mengandalkan kesepakatan wewangian, sebuah media mengandalkan wawancara televisi untuk ketenaran mereka yang saling terkait, rekan mereka memainkan romansa dalam teks panjang bak esai, unggahan "panas", foto menggoda, cryptic tweet dan, dalam kasus Kanye West dan Julia Fox (bisa dibilang yang paling menarik dari contoh tren ini), sebuah pertunjukan panggung She's All That yang mencengangkan terungkap di depan mata kita.

Courtesy of BAZAAR UK

Penampilan adibusana Kanye dan Julia di Paris baru-baru ini menghasilkan pusat media online yang tidak menunjukkan tanda-tanda melambat. Denim yang serasi, eye-shadow hitam yang menjadi banyak meme. Seribu pemikiran muncul begitu Julia Fox mengenakan Schiaparelli-nya.

Semua mata tertuju pada pasangan yang baru "lahir" ini, yang kencan keduanya sebenarnya adalah pemotretan dan esai untuk majalah Interview. Kurang dari satu bulan dalam hubungan mereka dan mereka sudah memiliki julukan pasangan selebriti, 'Juliye', seperti yang dicatat Julia di media sosial. Hasilnya, tentu saja, bahwa – apakah itu benar atau tidak – tampaknya dilakukan dengan sengaja untuk kita, dan semakin kita memikirkannya, semakin kami terdorong untuk terus mendengarkannya.

“Pakaian pasangan yang terkoordinasi bukanlah fenomena baru – kilas balik ke setelan denim yang serasi dari Britney Spears dan Justin Timberlake di American Awards 2001,” kata Lavinia Fasano, seorang foresight analyst untuk sebuah perusahaan konsultansi The Future Laboratory. “Dengan kebangkitan mode Y2K, semua referensi ini jelas dalam imajinasi kolektif. Maka, bukan kebetulan bahwa tren ini kembali lagi. Satu-satunya perbedaan adalah, sekarang, sejarah berulang sebagai parodi masa lalu. Ini sengaja dibuat-buat karena itulah yang menarik perhatian.”

Courtesy of BAZAAR UK

Apa yang Lavinia, dan komentator budaya lain sepertinya, menyarankan – dan kita berasumsi – adalah bahwa banyak dari ini adalah bagian dari lelucon. Para sosok tenar ini tahu bahwa kita membuat diri kita sendiri konyol di 'Pasangan Kekuatan' dan bahwa kita - apakah kita suka mengakuinya atau tidak - tertarik pada tampilan yang lebih konyol dan mencolok. Anda hanya perlu melihat selera kami yang tak habis-habisnya untuk reality TV; semakin berani dan semakin gila semakin baik.

“Namun, di masa lalu, menunjukkan kasih sayang yang berlebihan dianggap norak atau gauche. Saat ini, selebriti yang cerdas – yang menyadari bahwa mereka akan dibicarakan apa pun yang mereka lakukan – dengan sengaja merusak gagasan tentang selera yang baik untuk memanfaatkan obrolan online,” tutur Lavinia. “Dengan menjalankan hubungan mereka, mereka mempromosikan image mereka sendiri dan sering kali mendapatkan kesepakatan dukungan yang menguntungkan dengan deretan rumah mode.

Dalam arti tertentu, ini adalah hubungan transaksional tiga tingkat: penonton dihargai dengan hiburan, pasangan, pada gilirannya, mendapat untung dari keterlibatan penonton, yang, akhirnya, meningkatkan modal sosial setiap individu.

Courtesy of BAZAAR UK

Baik secara budaya maupun fiskal, pasangan adalah sebuah mata uang. Kekuatan bintang Julia Fox meledak dalam semalam ketika dia difoto dengan Kanye. Megan Fox dan Machine Gun Kelly beralih dari seorang musisi cult dan 'gadis seksi dari film Transformers' yang diberi judul reduktif menjadi nama-nama rumah tangga, ketika mereka membawa hubungan mereka ke tingkat "dan kemudian kami minum darah satu sama lain".

Lihatlah atensi di sekitar Kourtney Kardashian dan tunangannya, Travis Barker. Kourtney yang biasanya lebih bersahaja menjadi berita utama berkat hubungannya yang di mana-mana dengan PDA dengan drummer Blink-182. Ini memulai percakapan online yang lucu bahwa pasangan Kim Kardashian baru-baru ini dengan Pete Davidson diatur sebagai pembalasan. "Saya ingin satu," budaya meme memutuskan dia mengatakan, menyinggung gagasan bahwa Pete, Travis dan MGK - semua sangat banyak 'tipe' rocker bertato - kini telah dinilai menjadi aksesori yang menarik perhatian; sebuah jalan pintas ke bawah lampu sorot.

Courtesy of BAZAAR UK

Tapi itu juga terjadi pada nama-nama besar Hollywood. Kembalinya Jonas Brothers diperkuat dengan pernikahan A-list mereka dengan Priyanka Chopra dan Sophie Turner. Kami semua membicarakan tentang pernikahan Joe dan Sophie yang mengejutkan di Las Vegas setelah penghargaan musik Billboard (sebagian besar dimainkan di Instagram), dan tidak mungkin untuk menghindari perayaan empat hari pernikahan mewah mengikuti tradisi India dari Priyanka dan Nick. Ketiga istri Jonas, termasuk Danielle Jonas, telah tampil dalam video hit terbaru grup band ini, membuktikan bahwa 'Jonas Sisters' yang diberi judul sendiri sekarang sama menariknya dengan ketiga kakak-beradik itu sendiri.

Lihat saja Ben Affleck dan Jennifer Lopez, keduanya merupakan bintang besar yang kekuatannya tak tertandingi lagi begitu mereka kembali bersama. Bahkan, dalam banyak hal, pasangan ini adalah inspirasi utama dari tren ini. Apakah itu secara sadar dikuratori dengan mengedipkan mata kepada kita atau tidak, peragaan kembali mereka dari cuplikan mereka berlibur di atas yacht dari masa pacaran mereka sebelumnya, menjadi viral. Mereka menjadi throwback diri mereka sendiri, hidup dalam bayangan cermin dari hubungan awal mereka sendiri.

Courtesy of BAZAAR UK

Faktanya, semua pasangan ini mungkin mencerminkan inspirasi utama para duo performatif tersebut, Pamela Anderson dan Tommy Lee, yang telah kembali ke zeitgeist berkat serial Disney+ baru, Pam & Tommy, yang dibintangi oleh Lily James dan Sebastian Stan. Penjualan fashion yang terinspirasi oleh Pammy telah meroket sejak trailernya dirilis dan pengaruh estetika mereka berasal – rock wild child dan sex kitten good girl – hampir tidak dapat dilewatkan pada pasangan seperti Kourtney dan Travis, Megan dan MGK.

Courtesy of BAZAAR UK

Lantas, mengapa ini begitu menarik? Sederhananya, menurut konselor Relate, Natasha Silverman, secara intrinsik usil. "Kita selalu terpesona oleh aspek paling pribadi dan rahasia dari kehidupan orang lain, seperti seks dan jalinan hubungan," katanya. “Gabungkan itu dengan pengalaman tak tergambarkan menjadi seorang sosok populer di Hollywood. Tidak heran bahwa 'orang biasa' dapat menghabiskan begitu banyak waktu dan energi untuk belajar tentang romansa dan kehidupan pribadi orang asing."

“Ada juga konsep schadenfreude,” lanjut Lavinia. “Beberapa orang hanya akan menikmati menonton kematian hubungan para selebriti. Ini mungkin benar terutama untuk pasangan yang tampak 'memanjakan' atau 'sombong' dalam mengungkapkan cinta dan ketertarikan mereka satu sama lain.” Ini mungkin tampak sebagai kebenaran yang kejam dari rentang perhatian kita, tetapi ini berkontribusi pada sesuatu yang Lavinia dan timnya di The Future Laboratory sebut sebagai tren 'cringecore'.

Selebriti yang cerdas akan mengandalkan seleranya yang baik untuk menjadikan mereka sebagai topik obrolan online.

“Munculnya pasangan performatif menarik keinginan Gen Z untuk berdebat dan membedah momen budaya secara daring,” pungkasnya. “Tidak memercayai media korporat dan kampanye iklan tradisional, generasi muda menjadi seorang detektif, seolah sedang menganalisa budaya pop sekarang ini dengan sisir yang terbuat dari gigi halus. Mengambil kesempatan ini untuk menghasilkan publisitas, merek telah mulai bereksperimen dengan praktik 'cringecore marketing' yang menambah bahan bakar ke api permainan tebak-tebakan yang kejam ini. Tujuannya adalah untuk menghasilkan debat secara online, dengan para pakar di kedua belah pihak berdebat apakah sesuatu itu nyata atau tidak.”

Namun pasangan performatif bukan hanya ciri selebriti. Anda melakukannya juga. Karena Anda semua memiliki akun Instagram sendiri, kita – dengan cara yang anunikeh – menjadi representasi  Anda sendiri, dan hubungan Anda telah ditambahkan ke dalam gabungan itu. Alasan Anda mungkin juga tidak jauh berbeda dari para pasangan terkenal ini. “Teruntuk banyak orang, harga diri secara intrinsik terkait dengan pendapat orang lain,” jelas Natasha. “Menampilkan pertunjukan yang bagus dapat menghasilkan perhatian positif tentang Anda, pasangan, dan dinamika Anda, dan pada gilirannya meningkatkan harga diri Anda.”

Ini, mungkin, pergeseran terbesar ke depan dari awal tren Y2K ini. Berkat media sosial, mereka bukan lagi satu-satunya yang 'bekerja'.

(Penulis: Marie-Clarie Chappet; Artikel ini disadur dari Bazaar UK; Alih Bahasa: Alyssa Tagor; Foto: Courtesy of Bazaar UK)