Type Keyword(s) to Search
Harper's BAZAAR Indonesia

Jika Bentuk Tubuh Bukan Bagian dari Standar Kecantikan, Mengapa Kita "Harus" Mengikuti Perkembangannya?

Ada pergeseran yang tidak dapat disangkal dan mengkhawatirkan dari keragaman tubuh – inilah mengapa jangan sampai kita membiarkan diri kita dikonsumsi oleh tubuh ideal lain yang tidak dapat dicapai.

Jika Bentuk Tubuh Bukan Bagian dari Standar Kecantikan, Mengapa Kita "Harus" Mengikuti Perkembangannya?
Courtesy of BAZAAR UK

Definisi 'cantik' terus menerus berubah dalam masyarakat kita – terutama dalam segi bentuk dan ukuran tubuh wanita. Tahun 1950-an, misalnya, menyerukan lekuk tubuh gaya Marilyn Monroe, sedangkan tahun 90-an lebih menyukai tampilan tubuh kurus yang diwujudkan oleh Kate Moss, menjadi inspirasi pada dekade itu.

Baca juga: Victoria Beckham Rilis VB Body yang Merayakan Segala Bentuk Tubuh Wanita

Body positivity menjadi topik utama di awal tahun 2010-an, dan hampir seluruh populasi wanita menghela nafas lega ketika gagasan untuk merayakan tubuh kita – yang apa adanya – menjadi populer. Model berbadan curvy mulai menempati runway dan kampanye iklan. Penyanyi Lizzo juga menjadi ikon global untuk hal itu.

Banyak dari kami, termasuk saya sendiri, percaya bahwa pada akhirnya kami akan terlepas dari jeratan ideal bentuk tubuh–yang sebagian besar ditargetkan oleh para wanita.

Definisi 'cantik' terus menerus berubah dalam masyarakat kita

Tapi baru-baru ini, ada pergeseran tak terbantahkan dan mengkhawatirkan yang mengarah pada tubuh kurus. Untuk semua kemajuan yang telah dibuat dengan inklusivitas dalam industri fashion dan lingkup selebriti, ada tanda-tanda yang memungkinkan kita akan kembali ke hari-hari 'yang terobsesi dengan tubuh kurus' di tahun 2000-an.

Apakah kebangkitan mode Noughties saat ini harus disalahkan? Mungkin. Celana low-rise, cut-out, dan rok mini yang terinspirasi dari Miu Miu adalah tren fashion du jour, dan para desainer tampaknya kembali ke model-model bertubuh kurus, untuk menampilkan gaya mereka; terlihat dari catwalk Spring/Summer 2023 yang tampaknya kurang memiliki keragaman ukuran tubuh dibanding musim-musim sebelumnya.

Pengaruh selebriti juga berperan: seperti keluarga Kardashian dikatakan memiliki BBL (Brazilian bum lifts) yang menampilkan tubuh melengkung, dan lebih ramping, Kim Kardashian juga telah kehilangan berat badannya baru-baru ini. Penting untuk dicatat bahwa kita tidak bisa menyalahkan satu individu, tentu saja, tetapi dampaknya terhadap norma dan tren masyarakat tidak dapat disangkal.

Courtesy of BAZAAR UK

Kita mungkin tidak tahu detail tentang mengapa ia kehilangan berat badannya, mungkin sebagian karena stres perihal perpisahannya yang mencakup masalah hak asuh anak. Namun, dampak dari penurunan berat badan yang tiba-tiba dan dramatis ini tidak diragukan lagi akan menginspirasi orang lain, terutama karena ia telah secara terbuka berbicara tentang fakta bahwa dirinya memilih untuk menurunkan berat badan dengan cara yang tidak berkelanjutan hanya agar sesuai dengan gaunnya.

Tubuh Anda cantik sebagaimana adanya; Anda hanya cukup menjadi diri sendiri

Masalah lain yang berperan dalam idealisasi bentuk tubuh–yang muncul kembali–adalah industri farmasi. Di bulan September, Variety menerbitkan sebuah cerita berjudul 'Hollywood's Secret New Weight Loss Drug, Revealed' tentang kebangkitan Ozempic, obat yang diresepkan untuk diabetes tipe 2, yang juga dapat menyebabkan penurunan berat badan secara signifikan. Seperti judulnya, itu diduga menjadi sangat populer di kalangan selebriti dan telah digambarkan sebagai "the worst kept secret in Hollywood".

Namun, yang lebih mengerikan adalah–bahwa popularitas obat ini sementara telah dimulai di Hollywood, dan itu tidak berakhir sampai sana: kata 'Ozempic' baru-baru ini menjadi viral di TikTok dan sekarang memiliki lebih dari 300 juta views, ditambah dengan pengguna yang mencoba untuk mendapatkan obat tersebut. 

Ahli kesehatan telah berbicara untuk memperingatkan tren ini dan menyarankan orang untuk berhenti menggunakan obat dengan tujuan menurunkan berat badan - terutama mengingat dampak yang sekarang terjadi, yaitu kurangnya pasokan Ozempic untuk penderita diabetes tipe 2 yang benar-benar memerlukan obat itu untuk kesehatan mereka.

Di TikTok, Ozempic bukan satu-satunya konten yang viral untuk hal ini– platform tersebut penuh dengan tips penurunan berat badan, transformasi tubuh, video 'what I eat in a day' dan, yang paling memprihatinkan, video pemeriksaan tubuh.

Pemeriksaan tubuh menurut Heathline adalah, "kebiasaan mencari informasi tentang berat, bentuk, ukuran, atau penampilan tubuh Anda". Pada dasarnya, ini melibatkan pikiran dan perilaku obsesif di sekitar tubuh Anda - seperti sering menimbang, mencubit lemak, dan memeriksa diri sendiri di cermin. 

Tren pemeriksaan tubuh yang berasal dari TikTok baru-baru ini meliputi penilaian ukuran pergelangan tangan, atau menilai ukuran pinggang dengan patokan sepasang headphone berkabel dapat menjangkau disekitarnya atau tidak. Ini mulai menakutkan, terutama mengingat demografi pengguna TikTok – mayoritas berusia 18-24 tahun.

Ultra-thinness tidak dapat dicapai untuk sebagian besar wanita

Semua hal perlu dipertimbangkan, Dan inilah masalahnya: ultra-thinness tidak dapat dicapai untuk sebagian besar wanita. Bagi banyak orang, hal ini membutuhkan pengawasan terus-menerus terhadap asupan kalori, pembatasan makanan, dan olahraga yang intens, tidak ada yang sehat – mental maupun fisik – dan ini dapat menyebabkan ketidakpuasan pada citra tubuh, dan gangguan makan.

Pada akhirnya, bentuk dan ukuran tubuh tidak boleh menjadi tren; kita tidak harus bercita-cita untuk terlihat cantik dengan cara tertentu hanya karena itu modis. Plus, tren itu sifatnya datang dan pergi; satu-satunya hal yang dapat kita andalkan dengan aman adalah diri kita sendiri–tubuh yang kita miliki sejak lahir – dan satu-satunya hal yang benar-benar penting adalah dengan kita menjaganya. Kita tidak bisa membiarkan diri kita termakan dengan ikut meniru sesuatu yang bukan untuk diri kita.

Memang mudah untuk terhanyut dalam upaya menyesuaikan diri dengan tren, tetapi harap diingat bahwa itu hanyalah tren – dan tren akan berubah seiring zaman. Tubuh Anda cukup baik sebagaimana adanya dan Anda hanya perlu menjadi diri sendiri. Ingatlah bahwa tubuh kita tidak ada hubungannya dengan penampilan.

Tren ini mungkin saja kembali, tetapi kita bisa memilih keluar.

Baca juga:

Ketika Standar Kecantikan Tak Lagi Mengenal Batas, Gen Z Punya Sudut Pandang Berbeda

Media Sosial Jadi Urutan Pertama Penyebab Kita Tak Nyaman Terhadap Bentuk Tubuh, yang Kedua Ternyata: Keluarga!

(Penulis: Alex Light; Artikel ini disadur dari Bazaar UK; Alih bahasa: Diah Pithaloka; Foto: Courtesy of BAZAAR UK)