Type Keyword(s) to Search
Harper's BAZAAR Indonesia

Profil Bazaar Men: Bicara Perjalanan Karier dan Marketing Bersama Aldrich Gopal

Temukan hal-hal apa saja yang memacu perkembangan Head of Marketing P&G Indonesia dalam berkarier.

Profil Bazaar Men: Bicara Perjalanan Karier dan Marketing Bersama Aldrich Gopal

Bazaar memiliki kesempatan untuk berbicara dengan Aldrich Gopal, Head of Marketing dari Procter & Gamble Indonesia dan bertukar pikiran mengenai kariernya di perusahaan multinasional tersebut. Simak cerita perjalanannya dan temukan tips berguna dari pria ini.

 

Harper’s Bazaar (HB): Apa mimpi Anda saat masih kecil? Apa yang membuat Anda memutuskan untuk bergabung dengan P&G?

Aldrich Gopal (AG): Ketika masih sangat muda saya ingin menjadi seorang dokter, sejujurnya saya ingin menjadi seorang ahli jantung. Tetapi saya menyadari lama waktu yang harus ditempuh untuk menjadi seorang dokter, jadi saya ingin mengambil jalur yang lebih fleksibel dan mengambil ilmu ekonomi. Langkah logis untuk ekonomi sebenarnya adalah bekerja di industri perbankan yang saya tidak ingin lakukan, meskipun mempelajari ekonomi, saya tidak ingin melakukan pekerjaan yang semuanya tentang angka. Selama bursa kerja saya melamar di banyak perusahaan yang berbeda. Salah satu perusahaan terbesar yang ada adalah P&G. Ada beberapa hal yang membuat saya tertarik untuk bergabung. Yang pertama adalah perusahaannya benar-benar mapan di Filipina (Aldrich berasal dari Filipina), sehingga memiliki alumni yang sangat terkemuka. Banyak dari pemimpin kami yang terkenal sebenarnya pernah bekerja di P&G, atau memiliki anggota keluarga yang bekerja di P&G, jadi ini adalah sesuatu yang sangat aspiratif. Hal kedua yang paling saya sukai adalah karena banyak alumni di sekolah saya yang berbicara tentang tanggung jawab besar. Anda mendapatkan banyak tanggung jawab sejak awal karier Anda, sangat berbeda dengan perusahaan lain. Dan hal ketiga yang saya sukai bergabung dengan P&G adalah Anda dikelilingi oleh orang-orang terbaik. Jadi, tiap tahun yang bergabung dari kampus saya sangat terpilih. Dan saya tahu bahwa setidaknya yang bergabung benar-benar berbakat dan pintar, jadi saya pikir jika saya bisa melewati penyaringan, setidaknya itu membuat saya merasa senang karena saya melewatinya, tetapi yang lebih penting Anda dikelilingi oleh orang yang benar-benar terkualifikasi, maka Anda juga berubah menjadi versi diri Anda yang lebih baik.

 

Hal lain yang membuat saya ingin melakukan ini adalah, jelas bahwa saya tidak ingin mendalami keuangan yang merupakan jalur mata kuliah saya, tetapi saya tertarik pada pemasaran. Saya hanya mengambil beberapa unit pemasaran sebagai bagian dari kurikulum universitas saya, tetapi saya menyukainya. Hal tersebut membuat saya menyadari bahwa mungkin tidak banyak waktu telah saya habiskan untuk belajar pemasaran tetapi itu menyenangkan, itu adalah kombinasi dari menjadi kreatif dan masih memiliki beberapa hal yang berakar pada angka dan ekspektasi pertumbuhan, lebih banyak tentang manajemen bisnis secara keseluruhan versus hanya kreatif demi kreatif, angka demi angka.

Aldrich Gopal

HB: Bagaimana rasanya menjadi Head of Marketing di usia muda?

AG: Sejujurnya saat saya merekrut orang baru untuk bergabung dengan kami di P&G, saya tidak merasa terlalu muda. Terutama ketika saya bertemu dengan mereka yang lahir setelah tahun 2000. Yang saya suka tentang P&G, ini adalah perusahaan yang merayakan kepemimpinan pengetahuan, jadi ini bukan tentang usia di perusahaan, tetapi semua tentang pengalaman dan kemampuan. Jadi, meskipun Anda adalah anak muda yang bergabung dengan kami di P&G, ini bukanlah tentang usia. Ini tentang apa yang Anda ketahui, dan visi, serta strategi yang ingin Anda terapkan pada bisnis Anda. Bahkan bagi saya sejak awal ketika saya dipromosikan menjadi Brand Manager, itu merupakan tantangan di awal karena beberapa bawahan langsung saya berusia lebih tua dari saya, dalam hal usia biologis. Tapi saya menganggap itu sebagai tantangan bagi saya untuk menambah value. Orang-orang yang bekerja dengan saya, mereka tidak akan melakukan apa pun hanya karena saya mengatakannya, dan memang seharusnya demikian. Mereka melakukannya karena strategi mereka jelas, masuk akal, dan mereka tahu alasan di baliknya. Dan itulah yang saya suka bekerja di P&G. Ini tidak pernah tentang menjadi lebih tua atau lebih senior. Ini benar-benar menghilangkan pengalaman dan kemampuan untuk menetapkan arah. Jadi misalnya, ada kasus di mana kami memiliki orang-orang muda yang mempunyai visi sangat jelas tentang apa yang perlu mereka lakukan tentang bisnis mereka. Jika pada akhirnya Vice President atau saya menyetujuinya, maka kita akan jalankan. Dan itu benar-benar menghargai pentingnya pemahaman bisnis, pemahaman konsumen, dan karenanya kita terbantu menentukan arah. Itu benar-benar membuat saya merasa senang karena ini bukan tentang apakah kamu berambut abu-abu atau putih. Ini tentang pengalaman dan pengetahuan terhadap konsumen yang dalam.

 

HB: Seperti apa keseharian Head of Marketing P&G Indonesia?

AG: Menurut saya tidak ada hari yang sama, tetapi tiap hari menantang dan menyenangkan. Pada dasarnya, banyak dari hari-hari tersebut berisi problem solving dan membantu memberikan arahan untuk memberikan hasil, itulah tema keseluruhannya. Dan sebagian besar rapat saya diarahkan untuk itu. Terkadang diisi dengan pertemuan eksternal, partner, terkadang bekerja dengan partner agensi di luar untuk melaksanakan rencana yang telah selaras. Namun sering juga rapat internal kami merupakan gerbang keputusan tempat Anda mendengarkan rekomendasi, jadi kami membantu menyelesaikannya. Beberapa hari diisi dengan catch-up sessions di mana saya memimpin tim besar dari tiap brand. Kemudian saya juga mencoba mencari waktu untuk berhubungan satu per satu dengan masing-masing tim terutama selama pandemi. Jadi sesi ini dipenuhi dengan pertanyaan-pertanyaan seperti bagaimana keadaan mereka, terkadang diisi dengan air mata, frustrasi, terkadang air mata kegembiraan ketika mereka sangat bahagia, tetapi umumnya banyak percakapan di mana kita bertemu dan paling tidak melihat di mana saya dapat membantu mereka. Dalam kebanyakan kasus, ini adalah kombinasi dari semua hal tersebut bersama-sama.

Aldrich Gopal

HB: Merencanakan strategi pemasaran adalah satu hal, tetapi mengeksekusinya adalah hal yang lain. Bagaimana cara Anda untuk "walk the talk"? Dan apa kunci sukses dari strategi pemasaran digital Anda?

AG: Keyakinan sederhana saya adalah komunikasi atau strategi pemasaran tidak pernah berhenti, terutama dalam konteks digital. Yang saya maksud adalah Anda mungkin merasa nyaman dengan strategi pemasaran Anda, tetapi Anda juga harus terbuka untuk dapat beradaptasi dan terus mengembangkannya tergantung pada bagaimana interaksi konsumen. Jadi, strategi perlu terbuka untuk interpretasi atau setidaknya penyesuaian tergantung pada seberapa baik atau tidak baiknya tafsiran konsumen, karena pada akhirnya strategi selalu berhubungan dengan survei konsumen. Saya dapat memberi Anda contoh, kami mengembangkan kampanye Head & Shoulders yang diberi nama #moveonbro. Kampanye ini adalah sesuatu yang sangat kontroversial dan kami mendapat persetujuan dari Singapura. Awalnya, Anda tahu bahwa merek Head & Shoulders sangat sulit untuk diucapkan, terutama di negara-negara yang bahasa utamanya bukan bahasa Inggris. Dan banyak orang yang sedikit malu untuk mencoba mengatakannya dengan lantang. Itu adalah sesuatu yang juga kami sadari saat syuting dengan ambassador merek kami. Terkadang, mereka sulit mengucapkannya. Anda tidak hanya mengambil satu shot dari salinan itu, Anda juga mengambil beberapa percobaan lainnya. Sering kali mereka melakukan kesalahan. Itu membuat kami berpikir, mengapa tidak kami mendorong orang untuk berani mengatakannya dengan cara mereka sendiri. Mengakui dan merayakan keberagaman orang Indonesia. Dan itu adalah sesuatu yang sangat kontroversial karena dapatkah Anda bayangkan bahwa sebuah merek cukup berani untuk mendorong pengucapan yang salah? Tidak, saya tidak pernah mendengar itu sebelumnya. Dan kami mendapat persetujuan dari Singapura untuk melakukan itu. Ketika Anda memiliki ide bagus, itu akan berubah menjadi sesuatu yang lebih besar dan lebih besar lagi. Jadi, awalnya kami berencana untuk membuat satu video dengan Joe Taslim. Tapi kemudian idenya semakin besar dan besar lagi karena konsumen bereaksi secara besar-besaran. Di saat hari kemerdekaan Indonesia, sekitar setahun yang lalu, kami mengumpulkan begitu banyak orang yang salah mengucapkannya dalam bahasa atau dialek lokal mereka sendiri. Kemudian, kami memiliki banyak orang bahkan dari Singapura yang merekomendasikan ide, "Hei, mengapa kalian tidak merealisasikan jenis pengucapan yang berbeda tadi ke dalam botol? Bagaimana jika kalian membuat botol edisi terbatas dengan nama yang berbeda tadi, persis seperti pengucapannya?”. Sekarang bahkan setelah 2 tahun, kami terus mengembangkannya, karena orang-orang bereaksi terhadapnya. Itu benar-benar sesuatu yang mereka rasa orisinal.

Jadi, kembali ke aksi “walk the talk” saat menjalankan kampanye digital, Anda harus mengetahui apa yang ingin Anda lakukan, memperjelasnya, tetapi juga terbuka untuk meningkatkan dan membangun sesuatu yang bekerja dan berada di jalur yang tepat, artinya bisa menyesuaikan atau bahkan berhenti saat kampanye tersebut tidak bekerja. Dan karena ini adalah kampanye digital, sangat mudah bagi Anda untuk memperoleh reaksi dan mengetahui apakah cara Anda berhasil atau tidak. Netizen dengan senang hati berbagi sudut pandang mereka. Terkadang sangat jujur, benar, Anda dapat tahu bagaimana perasaan mereka. 

HB: Meskipun terkadang komentar tersebut terasa brutal?

AG: Bagi saya, hal itu baik dan buruk. Di satu sisi, Anda mendapatkan reaksinya dan jika Anda mendesain untuk kampanye digital, Anda harus mempunyai kulit yang sedikit lebih “tebal” untuk menerima respons. Tapi, bagi saya yang terburuk adalah tak ada reaksi sama sekali. Anda mendengar keheningan, itu berarti Anda tidak dapat membidik dengan tepat. Terkadang saya sebenarnya lebih memilih diskusi, sesuatu yang lebih “sopan”, tidak perlu keras atau brutal, tapi setidaknya saya dapat memperoleh beberapa cara pandang yang berbeda. 

Fotografi: Insan Obi; Layout: Tevia Andriani