Type Keyword(s) to Search
Harper's BAZAAR Indonesia

Begini Rencana Pemakaman Pangeran Philip dan Masa Berkabung Sang Ratu

Menyusul berita meninggalnya Pangeran Philip, rencana pemakaman pertama dan peta jalan untuk hari-hari mendatang telah diumumkan, dengan Ratu Elizabeth secara resmi memasuki masa berkabung selama delapan hari.

Begini Rencana Pemakaman Pangeran Philip dan Masa Berkabung Sang Ratu

Duke of Edinburgh yang berusia 99 tahun dikabarkan telah meninggal dalam "damai" di Kastil Windsor pada hariJumat, 9 April. Istana Buckingham mengumumkan, "Dengan kesedihan yang mendalam Yang Mulia Ratu telah mengumumkan kematian suaminya yang tercinta, Yang Mulia. Yang Mulia Pangeran Philip, Duke of Edinburgh. "

Dengan kegiatan negara yang sekarang dihentikan sebagai tanda penghormatan, ratu juga akan menahan diri dari melaksanakan tugas kerajaan di hari-hari mendatang. Periode berkabung keluarga kerajaan kemudian akan berlanjut setelah itu sampai 30 hari ke depan, yang akan dilaksanakan di seluruh lini urusan kerajaan di mana penjaga sudah mengenakan ban lengan hitam di tunik mereka.

Mengikuti jejak semua keluarga kerajaan, bendera nasional di gedung-gedung pemerintah sekarang diharapkan berkibar setinggi setengah tiang. Dalam kasus di mana bendera tidak resmi, seperti bendera Pride atau bendera terkait militer, diharapkan akan diganti sementara menjadi bendera negara sampai jam 8 pagi pada hari setelah pemakaman sang Pangeran.

Bendera di atap Istana Buckingham berkibar setinggi setengah tiang menyusul berita kematian Pangeran Philip.

Persiapan untuk pemakaman Pangeran Philip sudah berlangsung. Terkenal karena menginginkan kepergian terakhirnya dilangsungkan dengan sesederhana mungkin ketimbang pemakaman kenegaraan yang menjadi haknya, para pejabat telah mengonfirmasi bahwa pemakaman sang mendiang Pangeran akan diadakan secara seremonial kerajaan.

Philip — yang akan berusia 100 tahun pada bulan Juni mendatang — telah terlibat dengan dekat dengan pengaturan pemakamannya sendiri, yang sekarang dikoordinasikan oleh Kantor Pengurus Rumah Tangga di Istana Buckingham. Meskipun sebagian besar dari rencana awal sudah ada, namun dengan hadirnya pandemi virus corona yang sedang berlangsung, ini berarti banyak detail yang perlu diubah setelah berkonsultasi dengan pemerintah.

Alih-alih berbaring di Westminster Abbey, Royal College of Arms mengonfirmasi bahwa tubuh Pangeran Philip — yang tidak akan dapat dilihat oleh publik — akan dibaringkan di Kastil Windsor sampai pemakamannya di Kapel St George.

Tidak diketahui apakah kepala negara dari negara-negara Persemakmuran akan dapat hadir dalam jumlah yang sama karena pembatasan Covid-19 yang saat ini sedang berlangsung, tetapi keluarga dan teman keluarga kerajaan diberitakan akan hadir di Kapel St George, Kastil Windsor untuk pemakaman bergaya militer. Tidak seperti raja dan permaisuri Inggris lainnya yang dimakamkan di Westminster Abbey atau Kapel St George, penguburan Pangeran Philip akan dilakukan di lokasi pribadi (mungkin Frogmore Gardens di lahan Kastil Windsor).

Seorang anggota militer meninggalkan bunga bersama dengan penghormatan lainnya untuk Pangeran Philip di depan gerbang Istana Buckingham.

Belum diketahui apakah Pangeran Harry akan dapat menghadiri pemakaman kakeknya, terutama dengan hadirnya kebijakan pembatasan perjalanan saat ini yang berarti bahwa siapa pun harus menjalani karantina selama 10 hari setelah tiba di Inggris Raya dari Amerika Serikat. Meghan, Duchess of Sussex, tidak mungkin dapat bepergian, karena ia sedang dalam masa akhir kehamilan.

Karena pandemi dan Inggris saat ini sedang menerapkan kebijakan lockdown secara nasional, para pelayat "dengan menyesal diminta" untuk tidak mencoba menghadiri atau berpartisipasi dalam acara apa pun yang berbentuk pemakaman. Keluarga kerajaan juga telah meminta simpatisan untuk mempertimbangkan kembali untuk dapat memberikan sumbangan ke badan amal alih-alih meninggalkan persembahan bunga untuk mengenang Pangeran Philip. Mereka yang ingin meninggalkan pesan dapat melakukannya di Buku Belasungkawa online di situs web kerajaan di sini.

(Penulis:Omid Scobie; Artikel ini disadur dari Bazaar US; Alih bahasa: Janice Mae; Foto: Courtesy of Bazaar US)